Fragile

fragile 001

Penulis:Syira Lokman

Penerbit: Komrad Buku

Harga: RM20.00

Jumlah Halaman: 95

Melalui buku ini, penulis terjun begitu dalam untuk mengungkapkan sesuatu. Sebilangan besar perasaan yang diluahkan adalah mengenai kehidupan mahasiswa. Apa yang dikejar dalam hidup?

Jika ketika  di sekolah menengah kita mampu ikut peraturan sekolah, mengapa ketika menjadi mahasiswa, tidak lagi?

Apakah ijazah itu segala-galanya?

Dalam mengejar cita-cita, jangan ketepikan peranan doa dan ibadah kepada Tuhan. Jangan juga kesampingkan kemanusiaan.

Paling utama, tak kira di manapun tahap kita, jangan pernah lupa Allahlah yang paling setia. Membantu jatuh-bangun hamba-Nya.

Saat aku jatuh terduduk tanpa sesiapa membantu

Allah setia bersamaku.

Saat jiwa ini sakit hingga aku rapuh dalam sendu

Allah alirkan rasa tenang demi mengubatiku.

Saat aku mula mengalah dengan langkahku

Allah papah aku hingga mampu bergerak perlahan selangkah demi selangkah menuju kiblatku.

Syabas, penulis!

Advertisements

Aku Nabi Isa

 

 

aku nabi isa 001

Penulis: Dr. Rozanizam Zakaria

Penerbit: Puteh Press

Harga:RM15.00

Jumlah Halaman:202

Buku ini sangat menarik apabila seorang doktor mendedahkan pengalaman dirinya menyantuni pesakit jiwa ketika bertugas di luar negara.

Amat banyak pengajaran boleh kita ambil daripada 10 kisah benar yang dinukil di dalam buku ini. Paling utama, rasa syukur kita kerana diberikan kesihatan jasmani dan emosi. Ramai yang pandang enteng terhadap nikmat ini, bahkan mudah pula memandang rendah terhadap mereka yang diuji dengan penyakit mental.

Hakikatnya, ada penyakit mental masuk ke dalam tubuh seseorang bukan kerana salah dirinya. Faktor persekitaran turut memainkan peranan. Tekanan hidup, masalah keuarga, malah masalah negara juga boleh menjadi penyebab penyakit mental boleh dihidapi oleh sesiapa sahaja.

Pada pendapat saya, ajaran Islam adalah penawar terbaik untuk membimbing emosi kita. Tak mampu buat banyak, istiqamahlah walaupun kecil. Membaca al-Quran, solat dan zikir, ia memainkan perana yang cukup besar untuk membelai emosi kita.

Pesan penulis:

Buku ini bukan ditulis khusus untuk bakal doktor, pesakit mental atau keluarganya. Buku ini hakikatnya ditujukan untuk setiap insan yang memiliki kewarasan dan bercita-cita mahu melakukan sesuatu yang bermakna dalam kehidupan daripada kewarasan yang mereka miliki.

Syabas, penulis!

Tuhan Ajari Aku

 

Penulis: Anwar Nursi

Penerbit: Grup Buku Karangkraf Sdn. Bhd.

Harga: RM17

Jumlah Halaman: 271

Anda sedang mencari cinta? Cinta siapa yang lebih indah; cinta kekasih, cinta ayah bonda atau cinta Allah?

Sebahagian besar usia muda dihabiskan untuk mencari dan mengejar cinta kekasih. Tak jumpa, tak jemu mencarinya. Cinta sudah menjadi milik orang lain, tak putus asa merayunya. Inikah sahaja tujuan kita diberi usia muda?

Cinta sesama kekasih melibatkan kedua-dua belah pihak. Kata seorang alim, memang benar pada awalnya lelaki yang bersalah kerana terlebih dahulu mengajak dan memperdaya. Tetapi jika pihak perempuan tidak membuka peluang, usaha pihak lelaki pasti tidak berjaya.

Cinta tak dapat dielak?

Betul.

Tetapi jangan sampai cinta membutakan kita daripada kebenaran dan kebaikan. Jangan terlalu mudah menjual maruah. Oh, jual maruah tak semestinya buat kerja pe*****an ya. Apa yang kita pakai juga membuktikan sama ada maruah kita murah ataupun mahal.

Hasan Al-Basri pernah berkata:

Jangan engkau hargakan dirimu, kecuali dengan syurga. Sebab, jiwa orang yang beriman itu mahal. Tapi sayang, ramai manusia menjual dirinya dengan harga yang murah.

Sebagai ibu bapa, tanggungjawab mereka yang sebenar bukanlah hanya menyempurnakan makan, minum, pakaian dan tempat tinggal. Didikan agama dan pemantauan juga adalah tanggungjawab yang wajib dipikul dengan bersungguh-sungguh.

Bak kata Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri, “Jangan ada sifat ‘biarkan-biarkan’ terhadap zuriat kita.”

Betul tu.  Selalu kita lihat, ibu bapa biar sahaja anak-anak kecil berlari-lari dalam pasar raya atau kedai makan hingga mengganggu pelanggan lain. Kebiasaan itu pasti akan terbawa-bawa hingga mereka dewasa, iaitu dengan tidak mengendahkan pergaulan dan cara hidup mereka. Biarkan, nanti mereka akan faham sendiri. Biarkan, dah jemu nanti mereka akan berhenti.

Bagaimana jika mereka tak akan faham dan tak pernah jemu buat jahat  sampai bila-bila? Siapa yang akan dipersalahkan? Apakah ibu bapa sanggup mengaku bahawa itu semua berpunca daripada tindakan ibu bapa itu sendiri?

Ya, bukan mudah menjadi ibu bapa. Bukan mudah juga untuk melalui usia muda tanpa terjebak dengan cinta. Namun, ada caranya. Buku ini ada menghuraikan caranya.

…………….

Pada pendapat saya, naskhah ini sangat tinggi nilainya kerana setiap perbahasan di dalamnya diselitkan dengan ilmu yang bermanfaat, fakta yang sarat, kisah benar yang sangat menyentuh jiwa.

Saya sangat menggalakan buku ini dibaca oleh anak muda kerana, anda boleh mendapat mutiara di dalamnya. Rugi tak baca!

Nak Jadi Penulis Tak?

 

Penulis: Nimoiz T.Y (Nik Mohd Iznan Tuan Yaakub)

Penerbit: Jootawan Books Sdn Bhd

Harga: RM25

Jumlah Halaman: 155

“Nak jadi penulis buku tak?” Tanya saya.

“Nakkkk!” Jawab anda.

“Kalau nak, jangan buang masa lagi. Menulislah sekarang juga,” kata saya.

“Jangan bertapi-tapi lagi.” Saya menambah.

……………….

Alkisahnya, buku ini tiba di pangkuan saya pada 3 Mac 2016. Tetapi saya ambil masa setahun lebih sikit untuk buat review. Amboi…lamanya?

Ya, lama.

Alasannya bukan datang dari pihak penulis atau buku ini. Tetapi khilaf diri saya sendiri. Banyak hal berlaku selepas bulan Mac 2016 yang menyebabkan rutin hidup sang penulis kecil ini agak kucar-kacir.

………………

Tak dapat dinafikan, buku ini sebenarnya buku terbaik sebagai panduan bagi yang mula berjinak-jinak dengan alam penulisan. Bahkan, penulis yang sudah ada bukupun masih sesuai membacanya.

Tak dapat dinafikan juga, buku ini ditulis dari hati. Maka ia turun ke hati. Mengapa saya berkata sedemikian? Kerana panduan yang diberi  mampu diikuti. Jika bakal penulis konsisten mengikut panduan yang diberi, insya-Allah anda boleh menjadi penulis dalam masa yang singkat.

Bila-bila masapun boleh menulis, di mana-manapun boleh menulis, apa-apapun boleh ditulis.

……………….

Langkah awal untuk menulis adalah dengan membina kerangka penulisan buku tersebut. Sebaik-baiknya kita sudah terbiasa menggunakan tatabahasa yang betul. Selain itu, usahakan menulis buku yang mudah difahami, ada stail, kreatif dan menarik.

………………

Penulis ialah pencuri masa yang cekap. Hendak menulis buku, perlulah konsisten. Jangan tunggu mood sampai, tapi ciptalah mood untuk menulis. Menulis mesti ada stamina. Penulis perlu sentiasa bersedia menghadapi writer’s block. Dan ya, penulis juga perlu bersedia menghadapi penolakan oleh penerbit.

……………..

Eh, macam susah je nak jadi penulis?

Masuk dulu dalam dunia penulisan, baru tahu susah atau tidak.

Bagi yang sudah terjebak, menulis sebenarnya satu nikmat yang besar. Tekanan boleh dilepaskan melalui penulisan. Kesedihan boleh dileraikan melalui penulisan. Kegembiraan boleh dikongsi melalui penulisan. Dan…penulis biasanya awet muda tau!

Hehe…ni pendapat peribadi saya, sang blogger tintanasuha.

……………..

Jadi, tunggu apa lagi?

Jangan hanya baca buku atau rajin hadiri kursus tapi…buku sendiri tak juga terbit.

Mulakan langkah pertama.

Selamat Tinggal Usia

 

Penulis: Mohd Akhirudin

Penerbit: Grup Buku Karangkraf Sdn. Bhd.

Harga: RM27

Halaman: 262

‘Jangan tertipu kerana mudahnya mayat diurus,

Usah rasa terhibur kerana nyamannya jenazah di pembaringan,

Jangan terpedaya kerana cantiknya kubur,

Usah terpesona nyenyaknya mayat di liang lahad,

Hakikatnya, kematian akan menyingkap segala kebohongan dunia.’

Saya balik ke perangai lama, baca buku dari halaman akhir. Namun, kata-kata akhir penulis di halaman akhir itu cukup untuk membuat jiwa berasa gelisah. Bagaimana keadaanku nanti ketika kematian berlaku kepada diri sendiri?

Saya tak tipu, saya amat merindui mereka yang telah pergi. Kebanyakannya yang begitu dekat dalam hati saya. Dan saya juga tak tipu, saya sering berasa takut jika saat ini saya masih bernafas tetapi sesaat selepas ini, suami dan anak-anak hanya akan melihat saya terbujur kaku. Dan air mata mula berjuraian.

Berpisah dengan dunia, itu merupakan mimpi ngeri setiap manusia terutama bagi yang enak mengulit kesenangan duniawi. Turut menjadi mimpi ngeri golongan kurang berada kerana memikirkan kehidupan zuriat yang bakal ditinggalkan.

Namun, semua perasaan itu tidak berguna jika kita hanya duduk tanpa berusaha. Berusaha untuk benar-benar mengelokkan alam barzakh kita. Biar ia harum seperti sudah berada di  dalam syurga.

Apa yang boleh kita buat sebaik sahaja menyedari usia makin singkat dan maut makin mendekat?

Buku ini ada jawapannya.

Urus masa dengan baik. Ini di antara usaha kita untuk memastikan barzakh kita nanti, membahagiakan. Usia 40 tahun bukan petanda kita sudah hidup stabil lalu boleh enjoy semahu-mahunya. Tetapi usia itu adalah amaran untuk memperbaharui taubat dan meninggalkan keseronokan duniawi.

Kisah dalam al-Quran sepatutnya menjadikan kita insaf bahawa persinggahan yang sementara ini bukanlah modal untuk bersukaria. Syaitan tak akan berhenti menggoda. Namun, apabila ia berjaya merosakkan manusia, ia hanya ketawa dan berlepas tangan terhadap perbuatannya. Yang tinggal, manusialah menanggung dosa dan dibalas setimpal jika tidak sempat bertaubat.

Namun, sebagai seorang muslim, bolehkah kita berasa putus asa?

Hakikatnya, Allah tidak redha seseorang muslim itu terus hidup dalam keadaan berdosa. Jalan taubat sentiasa terbuka. Tetapi jangan pula menjadikan taubat sebagai jalan akhir apabila dunia tidak lagi menyebelahi kita. Tukar strategi katanya. Boleh raih simpati melalui kaedah tukar cara hidup.

Atau taubat dijadikn sebagai mainan. Hari sedih, taubat. Hari gembira, buat dosa semula…

Usia kita sebenarnya unik. Walaupun jumlahnya sama dengan usia orang lain, pengalaman yang dilalui tiada yang sama. Begitu juga dengan ujian. Oleh itu, sebaik-baiknya kita ambil berat tentang usia kita ini. Tak perlu kepoh hal orang lain. Tak perlu cemburu tentang rezeki orang lain.

Saya percaya, sesiapapun yang membaca buku ini akan berasa hiba akan nasib diri andai usia yang diberi oleh-Nya disia-siakan untuk mengejar dunia.

Bacalah dan galilah mutiara yang ada di dalamnya. Ini buku terbaik buat kita yang kerap terleka. Supaya kita tidak terus leka.

Kanvas

 

Penulis: Muharikah (Dr. Nur Aisyah Zainordin)

Penerbit: Deen Prints

Harga: RM30

Halaman: 136

Contengan Hati Muharikah:

Cubalah memahami kondisi orang lain. Tidak semua daripada mereka mempunyai kapasiti yang sama macam kita.

Memberi manfaat kepada orang lain itu membahagiakan. Usah dipinta balasan, cukuplah kepuasan di jiwa kerana dapat membantu kesusahan orang lain.

Hati yang berhubung dengan Allah tidak akan pernah sunyi.

Everything takes time. Be patient.

Masa itu mengubat. Kadang-kadang lama, kadang sekejap.

Kebanyakan jawapan bagi masalah kita ada pada sujud kepada Allah s.w.t.

#88 Love Life

 

Penulis: Diana Rikasari

Penerbit: PT Gramendia (Jakarta)

Harga: RM50

Halaman: 120

Buku berilustrasi ini sangat popular. Sekali lagi, ia adalah buku berunsurkan motivasi dan inspirasi. Mengapa saya membeli buku ini? Kerana saya teringin menerbitkan buku seumpama ini. Jadi, saya cuba mempelajari cara menulis buku berilustrasi melalui buku ini.

88 Thoughts on Love and Life di dalam buku ini sangat mudah difahami. Saya yakin, yang menjadi tarikan adalah lukisan di dalamnya. Apatah lagi zaman ini, pembaca mahukan yang mudah-mudah sahaja untuk menenangkan jiwa yang sudah sedia kusut menjalani kehidupan harian.

Think about this:

#08 Don’t try to make up your dark past by making other people miserable too.

#13 Feel before thinking. Think before speaking.

#15 You own youself, don’t give it away.

#24 The decision to be happy is not made for you. It is a decision you make for yourself.

#27 Things don’t always have to make sense.

#37Have the sense to put ourselves in other people’s shoes. Life’s not always about me, me and me.

#67 Be out there and stay current.

#77 Love is about accepting differences and giving room for disagreements.