40 Ideas for Positive Thinking

 

Penulis: Damrong Pinkoon

Penerbit: Advantage Quest Publications (Petaling Jaya)

Harga: RM36.90

Halaman: 199

Buku yang berwarna-warni ini sarat dengan pesanan positif yang sangat mudah untuk kita laksanakan asalkan kita buka hati untuk berubah.

Positive thinking is a starting point for happiness.

Human being dan be categorized into 4 types:

I am wrong and you are wrong

I am wrong but you are right

I am right buat you are wrong

I am right and you are right.

If we start with a good life, our life will be good.

Good books are created by the best thoughts, not by the best printing machine.

Your destiny is in your hands.

Our own actions determine our own fate.

Just think in a positive way every day and good things will happen.

If you are able to see beauty in all aspects of life, you have a positive thought process.

Also, when you think positively, you can find happiness more easily.

Tour de Jannah

 

Judul: Tour de Jannah

Penulis: Ustaz Ahmad Dusuki

Harga: RM20

Penerbit: Galeri Ilmu Sdn Bhd

Halaman: 124

 

Merupakan buku umum yang memberikan motivasi agar kita sentiasa memperbaiki diri ke arah yang lebih baik. Antara perkara yang disebut di dalam buku ini adalah zikir dan istighfar, doa, janji Allah, dunia dan akhirat, pasangan hidup, ilmu, ujian dan hikmah, anak, masa dan usia, redha suami dan sahabat.

Anak lelaki,

Kalian akan menjadi penegak kalimah Allah.

Bumbung itu akan indah jika tiangnya teguh.

Anak lelaki,

Usah bazirkan usia mudamu dengan gelak tawa dan menghabis masa begitu sahaja, nanti kalian akan menyesal.

Anak lelaki,

kepada kalian bumi ini diwarisi untuk dibajai dengan sempurna.

jagalah amanah agama ini.

Kalian tidak akan menyesal nanti.

Hwaiting

 

Judul: Hwaiting

Penulis: Syafiq Nasri

Penerbit: Buku Puris

Harga: RM20

Halaman: 138

Persembahan karya ini agak berbeza daripada karya-karya yang sedia ada dalam arus perdana.  Saya melihat dimensi baharu untuk ‘mencari diri yang sebenar’  ditonjolkan dengan jelas sekali oleh penulis buku ini. Misi yang diperkatakan sangat mudah difahami dan boleh dicapai jika berdisiplin melakukannya.

#1 Niat

#2 Confident Tingi

#3 Berani

#4 Ilmu

#5 Setting Matlamat

#6 Amal dengan Ilmu

#7 Sedar Diri

#8 Istiqamah

#9 Satu dalam Sejuta

Benar. Apabila kita tetapkan hati untuk menjadi baik, keasyikan dunia datang berbondong-bondong untuk mengganggu. Maka, tetapkan pendirian. Kejayaan pasti akan dikecapi orang yang berusaha. Dalam soal iman, kita mesti terus berusaha untuk meneguhkannya.

Bangkit by Bonda Nor

 

Judul: Bangkit

Penulis: Bonda Nor

Penerbit: Galeri Ilmu Sdn. Bhd.

Harga: RM20

Halaman: 187

Buku ini sangat sesuai dibaca ketika kita sedang gusar menghadapi takdir yang tak terduga. Lain yang kita mahu, lain pula yang berlaku. Lain yang kita harap, lain pula yang kita dapat.

Saya tulis semula beberapa kata-kata nasihat yang ada di dalam buku ini kerana nadi kekuatan buku ini adalah kata-kata nasihat tersebut.

Kita selalu menyalahkan orang lain terhadap sesuatu musibah yang menimpa tanpa menyedari adakalanya punca sebenar perkara itu datangnya daripada diri kita sendiri.

Hidayah itu ibarat cahaya. Ia tidak akan menembusi  rumah yang tidak dibuka jendelanya.

Jangan berbangga sangat dengan kebaikan yang kita buat. Belum tentu ia diterima Allah. Hidup kena lebihkan taubat, banyakkan muhasabah.

Hidup ini tidak perlu dibayangi soal kesilapan. Lebih penting lagi soal pembetulan. Sejauh mana kau bersungguh-sungguh mahu perbetulkan?

Ais; kaupeganglah kuat macam mana sekalipun, ia tetap akan cair dan mengalir. Begitulah takdir. Kau tak boleh kawal!

Aturan takdir kadang-kadang buat hati kita sakit. Tapi apabila kita mula belajar untuk menerimanya, maka ketenangan akan hadir sedikit demi sedikit.

Luka di hati macam jerawat di pipi. Makin kausentuh, makin lambat sembuh. Tenanglah. Biar masa saja yang merawatnya.

Orang yang kuat tidak akan berpura-pura menjadi mangsa. Dia berusaha melepasi ujian hidup tanpa menyalahkan sesiapa. baginya, Allah belaka!

Adakalanya ia bukan ujian untuk menguji kesabaran, tapi ujian untuk mengukur keegoan.

Jangan malu meminta maaf. Ia meleraikan apa yang terpendam dan merungkai segala dendam. Rendahkan diri. Maka engkau akan dipandang tinggi.

Rancang seolah-olah kita hanya mahu menang. Namun bersedialah untuk redha jika harus kalah atau terpaksa mengalah.

Syabas penulisnya, Bonda Nor. Semoga dengan membaca buku ini, kita lebih mudah untuk berdamai dengan takdir.

Lebam di Lengan (ii)

Semalam adalah tarikh keramat. Kerana mimpi ngeriku menjadi kenyataan…

Rutin ke hospital tidaklah melelahkan kerana ia berlaku hanya sekali setiap bulan.  Bak kata orang, kalau kita rasa kita susah, ada orang lain yang lebih susah. Meskipun saya tak suka buat perbandingan begini. Tak semestinya ujian besar yang kita hadapi boleh kita anggap lebih kecil daripada ujian orang lain.

Tuhan beri ujian pada kadar yang berbeza. Maka, perbandingan sesama manusia sebenarnya sangat tidak sesuai! Tabah atau tidak, bukan pada mata yang menilai tetapi pada empunya tubuh yang menanggungnya. Jadi, jika berniat nak beri nasihat yang menunjukkan kita ini perfect, eloklah kita fikir ribu-ribu kali dulu.

Okey, berbalik kepada cerita semalam.  13.03.17, tarikh akhir yang tercatat pada ‘kad’ berkenaan.

Maka, paginya lengan dicucuk untuk mengambil darah.

“Satu tiub je. Tapi penuh tau,” kata sang staf yang bertugas.

Aku buat-buat kuat. Sebenarnya takut.

Sang pegawai beruniform putih cucuk lengan aku. Berkali-kali jarum digerak ke kanan ke kiri namun darah enggan keluar juga. Hujung jari sudah mula kebas. Aku pejam mata menahan ngilu kerana ini bukan kali pertama rasa sedemikian.

Akhirnya selesai.

Petang. Dapat panggilan ketika sedang makan tengah hari di Subang. Ingatkan temujanji jam 2.30 itu ditepati pihak hospital. Rupa-rupanya tidak. Aku dapat panggilan pada pukul 12.20 tengah hari yang meminta aku datang ke hospital sekarang juga!

Okey, letih la nak tulis. Lebam di tangan tak pulih lagi akibat kerja doktor pukul 4.30 petang semalam. Jika pada tahun 2014 lebam ini tak hilang lebih kurang seminggu, aku nak tengok lebam kali ini ‘bertahan’ sampai bila. Dapat cuti sakit sehari saja untuk lebam ni…

 

Sahabat Terbaik

 

Sahabat ini tak akan meninggalkan kita.

Sahabat ini akan menyapu air mata saat kita berduka.

Sahabat ini sentiasa membimbing kita ke arah syurga-Nya.

Imam Tulang Rusuk

 

Penulis:Khairy Tajudin

Penerbit: Khairy Tajudin Resources

Harga: RM20

Halaman: 195

Jujur saya akui, ini buku terbaik yang telah saya baca pada tahun 2017. Kisah Daim  membuatkan saya tersenyum sampai adakalanya saya ketawa. #sentapsampaipatah tu sebenarnya keadaan Daim yang ditimpa kemalangan. Tulang rusuk Daim patah. Tapi korang tau tak, cerita-cerita lucu yang berlaku pada Daim ketika menggilai Diana sampai tak sedar bahawa Shasha menyukainya, semuanya mampu menyentapkan prinsip kita para pembaca.

Secara keseluruhannya, kisah Daim sangat santai, tetapi memberikan banyak ilmu kepada kita. Ada banyak halaman dilipat kerana bagi saya, ia penting dan akan dijadikan rujukan pada masa akan datang. Selain itu, ayat-ayat yang bersahaja di dalamnya sangat sedap dibaca. Antaranya:

(i)

“Allah ciptakan kita sepasang telinga untuk mendengar. Pada masa yang sama, Allah ciptakan kita sepasang tangan. Jika kamu tak mahu mendengar, ambillah sepasang tangan itu untuk menutup telinga kamu.”

(ii)

“Kenapa kita berdakwah kepada orang Islam je? Orang bukan Islam camana? Takkan nak biar?”

“Meh sini, kauisi air dalam botol ni sampai penuh,”

“Dah penuh?”

“Alamak bocorlah. Camana nak penuh…”

“Jadi, camana kamu nak bagi bekas tu penuh?”

“Kena tampal dululah yang bocor ni.”

“Bagus…pandaipun. Itulah jawapan untuk soalan kamu tu. Tampal dulu kekurangan agama dalam diri orang Islam. Barulah orang lain boleh masuk.”

(iii)

“Ermmm…baru dengar sikit dah pandai-pandai nak buat kesimpulan. Orang kita memang camtu. Tak dengar sampai habis. Ambil sekerat-sekerat, lepas tu viralkan. Banyak dah kat internet macam tu. Tambah-tambah kat facebook.”

…………………

Analogi kisah susu juga amat menarik perhatian saya.

Kesimpulannya, RM yang dibayar untuk buku ini amat berbaloi bagi pencinta karya yang baik. Saudara Khairy Tajudin memang sudah terkenal mempunyai idea yang unik. Dan buku ini salah satu daripada sekian banyak karya beliau yang unik.

Tak sabar nak baca kelangsungan hubungan Daim dan Shasha pula.

Syabas penulis karya #imamtulangrusuk #sentapsampaipatah