Seorang Lebih Tenang

 

Pernah beberapa tahun menguruskan pengajaran dalm kelas dan pengurusan file seorang diri. Murid-murid makin ramai dan tugas pengurusan semakin banyak. Tapi tiada masalahpun kerana boleh buat keputusan sendiri. Kerja selesai, berupaya menghabiskan sukatan pelajaran, murid-murid mencapai KPI mata pelajaran malah mencapai peratus paling tinggi pada peringkat PPD, pengurusan file tip top. Alhamdulillah.

Kemudian, seorang guru masuk. Maka secara automatik dia dilantik sebagai setiausaha panitia. Malangnya, guru muda yang dihantar itu jenis yang seperti paku. Tidak diketuk, tak bergerak. Tapi, penatlah pulak setiap masa nak kena ketuk. Macam tak ada hati je nak jadi cikgu. Macam terpaksa je, asalkan ada kerja.

Jadi, masihlah saya yang buat kerja sorang-sorang. Apakan daya, mengajar 12 waktupun dikatanya melebihi kuota yang dibenarkan oleh IPG.

Kemudian, saya pindah tempat kerja. Maka secara automatiklah saya jadi setiausaha. Ingatkan bolehlah kurang kerja sikit. Tapi rupa-rupanya, disebabkan saya baru masuk ke tempat ini, saya pulak yang kena ambil alih semua kerja. Tak dapat dibayangkan, selama ini dia buat ke tak?

Hmmm…nampak gayanya, di mana-manapun saya berada, saya tetap akan diletakkan tugas yang berat dan banyak. Dari lahir sampai mati.

Sudah tertulislah tu. Barangkali hanya akan berhenti sebaik sahaja saya mati.

Manusia

Manusia memang membingungkan.

Kita nampak dalam facebook dia share dan menyokong penuh perkara-perkara baik seperti solat duha, solat tahajud dan sebagainya…siap nasihat orang lain suruh istiqamah. Tapi, boleh percaya tak, kalau dalam grup whatsapp, punyalah menggedik tak ingat dunia. Layan perempuan muda seolah-olah dia masih bujang atau tak ada anak. Padahal anaknya ramai.

Huh!

Kadang-kadang rasa fed up dengan dunia ni. Jemu dah berjumpa dengan manusia yang lalai tentang adanya akhirat. Bukanlah nak kata saya baik sangat. Tapi, kalau berada dalam golongan berkelulusan pun kita tak boleh harap untuk dapat biah solehah, so kat mana lagi?

Jika Masjid, Makin Jauh Makin Baik

 

Pertama sekali, sebenarnya aku bersyukur. Kerana pentadbir sekolah ini lebih baik daripada pentadbir di sekolah sebelumnya.

Tetapi, tetap ada tetapinya.

Melalui jalan gelap seawal 6.30 pagi itu, memerlukan keberanian dan tahap tawakal yang tinggi. Bukan sekali, tetapi setiap hari aku menangis dalam hati. Ini takdirku. Kelas pula bermula pukul 7.00 pagi. Jadi, setiap pagilah aku rasa tertekan sedikit. Bukan pagi sebenarnya. Dari malam lagi aku tertekan. Mesti tidur awal…

Aku pernah belajar, jika hendak pergi solat berjemaah di masjid, makin jauh lebih baik. Bagaimana pula dengan tempat kerja yang jauh? Risiko pun tentulah lebih banyak jika jaraknya jauh.

Tapi, orang kata, kalau nak mati, kat mana-manapun boleh mati. Nak accident, jarak dekat pun accident jugak. Hmmm…memanglah. Tapi secara logiknya, kalau jauhlah makin tinggi risiko segala-gala.

Tiada apa-apa yang boleh diharap, melainkan jihadku ini diukur sejauh jarak perjalananku ke tempat kerja. Menangis…dah jemu dah. Kadang-kadang sampai tak ada air mata dah. Ini jalan hidupku, yang sudah ditetapkan sejak azali. Doa yang masih belum dimakbulkan (mungkin).

Korang, bersyukurlah tempat kerja korang dekat. Ataupun korang memang tak perlu kerja.

Hinakah Tinggal Menyewa?

 

Suatu ketika, saya pernah tinggal di rumah dua bilik. Selepas itu, saya berpindah ke rumah sewa.

Pengalaman di rumah sewa memang banyak. Saya sedar, saya sangat banyak menghasilkan karya ketika menginap di rumah sewa walaupun rumah itu kecil sahaja. Kali pertama mendapat peluang signing di PBAKL, PWTC, ketika saya menginap di rumah sewa itulah.

Dan saya juga menjadi sasaran saudara-mara yang mengirim barang dari atau ke kampung. Mereka sanggup datang ke rumah saya pada waktu malam untuk mengambil barang yang dikirim oleh keluarga mereka. Waktu itu, mereka sudi masuk ke dalam rumah sewa berkenaan. Mereka tumpang solat dan duduk bersembang lama.

Hinggalah ke satu ketika, saya terdengar sang isteri berkata kepada sang suaminya, “Elok-elok yang, air bertakung tu,”

Sang suami yang pada mulanya memberitahu hendak tumpang solat, tak jadi solat. Padahal mereka memang sudah tahu bilik air itu bertakung kerana mereka pernah ke rumah saya berkali-kali. Rumah kecil dan murah, memang begitulah keadaannya.

Saya perasan, selepas itu mereka tidak datang lagi. Dan mereka juga tidak pernah lagi hendak kirim apa-apa jika saya balik kampong.

Kini, saya tinggal di rumah tiga bilik. Syukur saya mendapat tempat yang selesa untuk berkarya. Syukur tiada lagi lantai bilik air yang bertakung. Tapi, mereka tak pernah sekali pun bertandang ke rumah saya.

Saya tak kecil hati walaupun saya hanya ada rumah setingkat tetapi mereka ada rumah dua tingkat. Kenderaan saya, Proton Waja itulah sejak saya mula bekerja sedangkan mereka sudah tiga kali bertukar kereta.

Sungguh, saya tak kecil hati.

Tak apalah. Hidup kita bukan diukur oleh keluasan rumah atau mahalnya harga kenderaan besi buruk itu. Yang akan dibawa ke hadapan Tuhan nanti hanyalah amal kebajikan. Biarlah kita bahagia dengan pilihan masing-masing.

Oh, saya lupa nak tanya, hinakah tinggal di rumah sewa?

Lebam di Lengan

 

Melihat kesan lebam akibat dicucuk jarum ketika ambil darah, hati jadi sebak. Sampai bila begini? Barangkali hingga hujung nafas. Tapi orang kata, jika kita rasa penderitaan kita teruk, fikirkan penderitaan orang lain lebih teruk.

Jika kita sakit, bayangkan orang lain lebih sakit.

Jika kita diuji, rasa macam sukar sangat, bayangkan ujian orang lain lebih sukar.

Hmmm…nasihat itu hakikatnya untuk memujuk hati.

Sebenarnya tak perlupun nak bandingkan. Apa yang kita alami, kalau rasa teruk, menangislah kepada Tuhan. Tak payah fikir sakit orang, penderitaan orang, ujian orang. Bukannya boleh selesai. Lagipun, kalau bandingkan, tak akan mengubah apa-apapun yang sedang kita alami.

Ada baiknya duduk tenang-tenang, kemudian fikir dan usaha bagaimana untuk ubati sakit kita, atau hadapi ujian kita.

Cukuplah. Berhentilah membanding-bandingkan. Bukannya kita tak tahu, nasib dan rezeki manusia tak sama.

Takkanlah waktu kita sakit kaki, kita nak bandingkan dengan orang yang putus kaki?

Eloklah kita usaha cari ubat sakit kaki, bukannya pergi potong kaki!

Walau apa-apapun, jom kita latih diri untuk ucap alhamdulillah walaupun ketika ditimpa musibah yang paling dahsyat.

Saya tahu, kita semua memang banyak menangis dalam hati. Zahirnya saja kita mampu senyum. Maklumlah, fb ajar begitu. Senyum tak semestinya bahagia. Orang yang sering senyum tak bermakna tak pernah hadapi keadaan sukar.

Hmmm entahlah. Semua nak bergurukan fb. Sampai tak kenal lagi kualiti baik yang diajar oleh agama.

Jadilah diri sendiri apabila sudah berada di landasan yang betul. Ubatnya ada pada solat, al-Quran dan jalan hidup kita.

Sakit atau senang, sebenarnya kita hadapinya sendirian. Yang orang kata simpati tu, yang kata sayang tu, yang banyak tolong tu, ah….belum tentu ikhlas.

Akhir sekali, kita tetap perlu hadapinya sendirian.

Ya, kembali melihat lebam di lengan. Ini takdirku. Akan kuharunginya dengan tabah. Jika takdir ini berkekalan hingga ke hujung nafas, aku gembira melaluinya.

Manja Tapi Okey, Katanya

 

Ingat tak, waktu kita posting dulu, Sabah atau Sarawak, berjauhan dengan keluarga…kepada siapa kita mengadu?

Hanya di bahu ayah ibu kita lepaskan kesedihan sama ada suka atau tidak suka, sedih atau gembira. Dan semangat itulah yang kita bawa untuk memulakan pekerjaan. Kita jadi pekerja yang tabah walaupun dugaan bukannya sedikit ketika menjadi junior.

Anak muda hari ini?

Baru posting di selatan tanah air. Bukannya jauh sangat, apatah lagi baru mula kerja sudah ada kenderaan. Dan entah-entah nanti, balik cuti ke kampung halaman pun naik belon, sebab penat nak memandu katanya. Manja. Dan banyk duit.

Sudahlah begitu, seminggu sebelum posting, sudah mula menagih simpati dan semangat daripada kawan-kawan di facebook. Tentulah ramai yang akan beri semangat. Sedihnya, semangat yang diberi oleh ayah ibu tidak dicatatpun dalam status facebook. Seolah-olah ayah ibu tiada peranan, seakan-akan mereka tidak beri apa-apa nasihat mahupun semangat.

Tak adillah.

Tapi, bak kata sesetengah orang lama, tak sesuai membandingkan zaman dulu dengan zaman sekarang. Sedangkan Saidina Umar pun pesan supaya kita didik anak-anak mengikut zaman, katanya.

Itulah, layan sangat kemanjaan anak muda sekarang.

Tengoklah nanti, kerja lebih sikit mengadu di facebook. Penat sikit mengadu juga. Tak dapat cuti hari Sabtupun mengadu juga. Sedangkan itulah yang dialami oleh orang-orang lama, lama sebelum adanya facebook. Susah ke, penat ke, sakit ke, mengadu kat Tuhan terus.

Tengoklah lepas seminggu nanti, ada tak status yang berbaur semngat lemah tu. Kita tunggu dan tengok. Kalau tak ada, memang saya salute kamu, anak muda.

Peluang Orang Sihat

 

Menelusuri lawan web yang menawarkan peluang pekerjaan, kita pasti akan melihat syarat-syarat kesihatan yang ditetapkan. Pendek kata, orang sihat memang ada banyak peluang untuk bergerak maju ke hadapan dalam kerjaya.

Tetapi, adakah orang yang sihat menganggap ini peluang besar untuk mereka? Ramainya yang sihat, tetapi tidak ambil peluang untuk majukan kerjaya. Malah ramai orang sihat yang malas bekerja.

Tahukah apa impian orang yang sakit? Mereka berasa cemburu kerana tenaga mereka terbatas sedangkan mereka ada kemampuan, kemahiran dan semangat untuk berdaya maju. Syarat yang ditetapkan membunuh segala-galanya.  Banyaknya peluang terpaksa dilepaskan kerana penyakit yang dihidapi.

FB_IMG_1447397555006

Allahuakbar!

Atas dunia, orang sakit memang diuji dengan hebat. Teringin bersaing tapi tak mampu. Akhirnya, terpaksalah akur terhadap pekerjaan yang sederhana dengan bayaran yang sederhana juga. Apakan daya.

Cuma, orang sakit tak semestinya menangis terus selama-lamanya. Di dunia barangkali tidak beruntung. Tetapi penyakit yang dihidapi, jika dihadapi dengan sabar, insya-Allah keuntungannya akan dinikmati di akhirat kelak.

Allah ada. Allah memerhati, Allah juga sedang menghitung ganjarannya.

Bertabahlah kamu, orang sakit.