Kematian Itu Pasti

Bercakap tentang kematian memang mudah. Sesiapapun boleh, sebab al-Quran sudah menyebutnya dengan jelas. Tetapi menghadapi kematian, adakah semudah memberi ceramah tentangnya?

Sesiapa yang pernah berdepan dengan kematian, tentulah faham akan kepedihannya. Apatah lagi jika yang pergi buat selama-lamanya itu, dia yang amat kita kasihi. Cinta pertama contohnya. Ataupun pergantungan kita selama kita hidup.

Apatah lagi jika yang pergi buat selama-lamanya itu, tidak menderitai sebarang penyakitpun! Perginya secara tiba-tiba. Baru pagi tadi kita melihatnya pergi kerja, petang ini dia pulang dalam keadaan tidak bernyawa. Baru seminit tadi dia whatsapp kita dengan ikon sayang dan cinta, tidak lama selepas itu kita mendapat panggilan memberitahu pemergiannya.

Sedih sungguh! Sakit sungguh!

Saya pernah rasainya. 16 tahun yang lalu. Dan kesan itu masih berbekas lukanya. Tidak akan sembuh. Rindu yang berpanjangan.

Semoga Allah terus mengasihimu, sayang.

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: