Kematian Itu Pasti

Bercakap tentang kematian memang mudah. Sesiapapun boleh, sebab al-Quran sudah menyebutnya dengan jelas. Tetapi menghadapi kematian, adakah semudah memberi ceramah tentangnya?

Sesiapa yang pernah berdepan dengan kematian, tentulah faham akan kepedihannya. Apatah lagi jika yang pergi buat selama-lamanya itu, dia yang amat kita kasihi. Cinta pertama contohnya. Ataupun pergantungan kita selama kita hidup.

Apatah lagi jika yang pergi buat selama-lamanya itu, tidak menderitai sebarang penyakitpun! Perginya secara tiba-tiba. Baru pagi tadi kita melihatnya pergi kerja, petang ini dia pulang dalam keadaan tidak bernyawa. Baru seminit tadi dia whatsapp kita dengan ikon sayang dan cinta, tidak lama selepas itu kita mendapat panggilan memberitahu pemergiannya.

Sedih sungguh! Sakit sungguh!

Saya pernah rasainya. 16 tahun yang lalu. Dan kesan itu masih berbekas lukanya. Tidak akan sembuh. Rindu yang berpanjangan.

Semoga Allah terus mengasihimu, sayang.

 

 

 

 

Another Syukur

 

Mendapat berita baik bahawa anak sulung saya terpilih mengerjakan haji pada musim 1437H merupakan kegembiraan yang tak mampu digambarkan. Selama ini memang saya sedaya upaya melakukan yang terbaik untuk anak-anak. Semoga yang ini, membuktikan kesungguhan saya melaksanakan tanggungjawab sebagai ibu.

Ada beberapa masalah yang agak memeningkan kepala mengenai urusan haji ini. Namun, harap-harap Allah akan berikan jalan penyelesaiannya secepat mungkin.

Syukur alhamdulillah.