Sepatu di Tangga Masjid

 

3 September 2013

Saya memandu ke sebuah masjid yang terletak 30 km dari rumah. Berada di tempat yang tenang, rumah Allah, hati saya turut berasa tenang. Tambahan pula saya pergi ke masjid itu untuk memenuhi tugasan penting yang diarahkan oleh Jabatan Pelajaran Selangor.

Sewaktu hendak memasuki masjid, saya jeling sepatu ungu di kaki. Saya buka sepatu tersebut dan masuk ke dalam masjid. Saya memulakan tugas, menekuninya sehinggalah ke waktu tengah hari. Berhenti sekejap untuk makan tengah hari kemudian sambung kerja lagi.

Hati tergerak seketika untuk mengambil buku di kereta. Saya keluar dari masjid.

“Allah…!” Mata saya menerawang ke merata-rata. Mana sepatu unguku??? Hati tertanya-tanya, benarkah aku masuk melalui pintu ini? Ya, betul. Yakin. Pintu inilah. Saya buka mata besar-besar.

Sah! Confirm! Sepatu unguku sudah lesap!!! Aduhai…

Alkisahnya…

Sangat susah saya nak dapatkan sepatu berwarna ungu. Berbulan-bulan saya keluar masuk kedai kasut dengan satu niat itu – untuk membeli sepatu ungu. Sebelum raya, akhirnya dapat juga bertemu sepatu idaman hati, yang berwarna ungu.

Sepatu yang sempat dipakai semasa raya puasa bulan lalu hanya tinggal dalam gambar sahajalah. Mujur juga sempat posing raya di halaman rumah ayah bonda di kampung. Jika tidak, sepatunya hilang, kenanganpun tiada.

Sampai hari ini, sudah banyak kedai kasut saya lawati. Tiada yang menarik hati.  Bukan apa, susah sungguh kedai kasut nak jual sepatu berwarna ungu. Hampir tiada. Jika ada, tidak sepadan dengan kaki saya yang kecil molek ini.

Hampir setiap hari saya terfikir untuk pergi semula ke masjid itu untuk melihat sama ada orang yang ‘meminjam’ sepatu itu menghantarnya kembali ke situ. Ada kah? Akan berlakukah?

Apa yang kita sayang, apa yang susah diperoleh, itulah yang paling mudah hilang. Falsafah yang sangat mendalam untuk saya hayati. Dan apa yang kita suka, itulah yang menjadi idaman orang lain. Mungkin kerana sepatu itu comel saiznya, maka ia sepadan dengan kaki murid-murid yang singgah bersolat zuhur.

Tak mengapalah. Sepatu itu mustahil akan kembali ke sisi saya semula. Namun saya boleh mencipta kenangan untuknya. Saya membayangkan orang yang meminjamnya tidak senang duduk setiap hari. Atau mungkin juga dia akan pergi letak sepatu itu di tangga masjid dan menunggu tuan punya sepatu ungu datang mengutipnya…

Jadi, kenangan ini perlu saya garap menjadi cerpen atau skrip drama?

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: