Sukarnya Mendidik Umat

Sukarnya mendidik umat apabila hati mereka keras secara beramai-ramai. Bagaimana hidayah mahu masuk ke dalam hati yang keras? Selepas lebih 50 tahun negara ini merdeka dan Islam menjadi agama rasmi sejak itu, Islam hanya tinggal pada nama.

Umat kita menuju jahiliah semula, tidak seperti sepatutnya, Islam berkembang mekar dan dibanggai umatnya. Beberapa orang rakan ada berkata, kita ni perlu  menulis buku pada tahap masyarakat Islam Mekah saja. Umat Islam Malaysia belum sampai tahap masyarakat Islam Madinah. Hah? Begitu rendahkah taraf kita? Masih perlu memperbetulkan tingkah laku sahaja selepas lebih 50 tahun merdeka?

Sedihnya…

Tapi halangan itu pasti berada dalam diri individu itu sendiri. Jika dia sendiri yang membuka pintu hatinya untuk dididik, tentulah tarafnya sudah tinggi sedikit.

Ketika kita melihat saf solat maghrib agak banyak, lebih banyak pula yang  jahil masih melata di luar masjid. Ayah ibu hanya membiarkan anak-anak mereka tidak pulang ke rumah walaupun azan maghrib sudah berkumandang. Ayah ibu itu sendiri masih bersantai di halaman rumah walaupun TUHAN sudah memanggil untuk bercanda dengan-NYA.

Alahai…

Mengapa manusia enggan buka hatinya untuk Penciptanya sendiri? Sudah amat banyak nikmat yang dimakan, tapi hati masih belum terbuka untuk mendekati-NYA juga. Itulah. Manusia mendapat penghormatan malaikat ketika dicipta. Tetapi dirinya sendiri yang merendahkan kedudukan itu mengikut nafsunya…

Kononnya isu agama isu sensitif. Memanglah sensitif sebab Nabipun menangis kerana tidak mahu umatnya masuk neraka beramai-ramai. Waktu sedang sakaratulmaut pun baginda masih menyebut nama kita, umatnya. Baginda sampai minta derita sakaratulmaut umatnya dipindahkan kepadanya oleh sebab sakitnya sakaratulmaut tersebut. Alangkah kasihnya baginda kepada kita semua tapi manusia masih tidak sedar…manusia umpama tidak kasih dirinya sendiri juga apabila terus-menerus melawan arus agama fitrah.

Ya ALLAH, bukakanlah hati umat ini untuk berubah sebelum ENGKAU menutup pintu taubat, sebelum ENGKAU mentakdirkan sesuatu yang lebih parah.

Amin.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: