Diari Mat Despatch (Sudah Bekerja)

 

judul: Diari Mat Despatch (Sudah Bekerja)

penulis: Bahruddin Bekri

penerbit: PTS

harga: RM9.90

bil. halaman: 155

“Kepada sesiapa yang menjumpai buku ini, ini bukanlah buku laporan sains sekolah walaupun ia memang sepatutnya buku laporan sains. Tetapi ini adalah diari. Oleh kerana aku tidak mampu beli diari, aku beli sahaja buku laporan sains. Jadi, apa yang aku mahu beritahu adalah, jangan baca diari ini dan jangan pulangkannya. Buang ataupun bakar kerana apabila membaca diari ini anda akan mengetahui rahsia aku dan aku akan malu. Jadi tolonglah jangan baca.”

Seorang rakan saya pernah cakap, akhir-akhir ni macam-macam boleh tulis. sampai diari mat despatch pun ada orang tulis. Saya senyum mendengar kata-katanya, yang saya fahami, menulis tidak terhad genrenya dan tidak memerlukan isu yang berat.

Lama selepas itu barulah saya berpeluang membeli novel di atas. Kulit luarnya sangat luar biasa kerana terlalu ‘simple’. Novel yang saya beli ini adalah cetakan yang ke-4. Ini bermakna, sambutan terhadap novel ini sangat luar biasa!

Saya percaya novel ini ada auranya yang tersendiri. Sambil membayangkan wajah watak ‘aku’ dalam novel ini, saya tak henti-henti tersenyum ketika membacanya. (Bukan hanya sekali saya membayangkan novelis ini sendiri amat layak memegang watak ‘aku’ jika novel ini didramakan. Maaf ye tuan Bahruddin Bekri🙂 )

Diari biasanya bersifat ‘flashback’. Begitu juga dengan diari ini. Penulisnya mampu memutar semula kenangan hidupnya dengan berkesan sekali. Antaranya:

Apabila aku sampai sahaja tadi di rumah, kontraktor yang wajahnya bengis sudah menunggu di hadapan pintu. Aku masih terbayang-bayang lagi caranya memandang aku, seperti harimau yang melihat anak rusa. Sudah lama juga aku tidak dipandang sebegitu.

Kali terakhir aaku dipandang begitu, lebih kurang 10 tahun lepas. Waktu itu aku masih berada di sekolah menengah dan aku tidak menyiapkan kerja sekolah. Aku diarahkan berdiri di luar kelas dan mencabut rumput-rumput yang panjang. Pada waktu itulah aku menerima pandangan yang cukup bengis daripada tukang kebun sekolah kerana aku sudah mencabut sekali bunga-bunga yang baru ditanamnya. Waktu itu, aku manalah tahu yang mana bunga dan yang mana rumput.

Tadi juga buat pertama kalinya aku mendengar suara jiran aku itu. Selama ini kami cuma jeling-menjeling. Paling kerap, aku buat-buat tidak nampak dan aku yakin dia juga sering buat-buat tidak nampak.

Buat pertama kali juga tadi aku berasa satu kelegaan yang menyejukkan hati aku. Kelegaan yang sama aku peroleh apabila aku selesai bersunat. Aku lega kerana aku tidak mati. Bagaimanalah aku boleh berfikir aku akan mati apabila bersunat.

Asal-usul sebab-musabab ‘aku’ menulis diarinya adalah untuk menggilap kemahirannya dalam BMT. Namun, pengajarannya bukan hanya setakat BMT. Saya merasakan bahawa novelis ini amat luas pengetahuannya kerana dapat menghuraikan sesuatu perkara dengan mendalam dan berilmu. Tak rugi baca diari ini…saya suka!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: