Bagaimana Wajahku Di Padang Mahsyar Nanti?

 

judul: Bagaimana Wajahku Di Padang Mahsyar Nanti?

penulis asal: Lukman Santoso

penterjemah: Nur Thairah Syamsuddin

penerbit: Al-Hidayah House of Publishers

harga: RM15.00

halaman: 211

Padang Mahsyar adalah perkara ghaib yang wajib kita yakini. Setelah melalui kehidupan dunia dan alam barzakh, seseorang itu akan dibangkitkan semula di Padang Mahsyar untuk menghadapi balasan amalan masing-masing. Dan keadaan diri serta wajah kita semua ketika dibangkitkan di Padang Mahsyar adalah berdasarkan amalan yang pernah kita lakukan ketika hidup.

Rasulullah s.a.w merupakan orang yang risau akan keadaan umatnya meskipun umatnya telah ditakdirkan menjadi umat pertama yang dihisab. Rasulullah s.a.w sering tunduk sayu dan menangis pilu setiapkali para sahabat bertanya kepadanya tentang kedahsyatan hari kiamat dan hisab. Sering sekali baginda tersenyum bahagia ketika membaca ayat-ayat suci al-Quran tentang nikmat syurga dan penghuninya. Namun wajahnya bertukar serta-merta pabila sampai ke ayat-ayat yang menceritakan tentang ancaman dan azab neraka kepada umatnya yang derhaka.

Padang Mahsyar itu suatu perkara yang hak. Lama masa berada di situ bergantung kepada amalan kita. Bagi orang yang baik, yang taat dan menjaga semua hak Allah, tempoh berada di Padang Mahsyar dirasakan amat singkat sekali. Begitulah sebaliknya.

Imam Ghazali pernah berkata: Fikirkanlah suasana panjang dan beratnya penungguan pada hari itu, agar dengan itu terasa ringan bagimu dalam bersabar meninggalkan maksiat sepanjang hidupmu yang singkat ini.

Nabi s.a.w bersabda: Seseorang itu akan berteduh di bawah naungan sedekahnya hingga waktu pengadilan (hisab) tiba.

Ibnu Mas’ud pula berkata: Setiap manusia dibangkitkan pada hari kiamat dalam keadaan telanjang, sangat lapar, sangat haus dan sangat penat. Sesiapa yang pernah memberi pakaian kerana Allah, maka Allah akan memberinya pakaian. Sesiapa yang pernah memberi makan kerana Allah maka Allah akan memberinya makanan. Sesiapa yang pernah memberi minum kerana Allah makan Allah akan memberinya minuman. Seterusnya sesiapa yang pernah memaafkan kerana Allah, maka Allah akan memaafkannya.

Sufyan bin Uyainah berkata: Tidak ada nikmat yang Allah beri kepada hamba-Nya melebihi kebesaran kalimah tauhid (la ilaaha illallaah) kerana kalimah ini di akhirat kelak ibarat air sejuk ketika di dunia.

Buku ini memaparkan perbahasan tentang wajah-wajah manusia ketika dibangkitkan di Padang Mahsyar kelak berdasarkan al-Quran dan hadis, contohnya wajah orang yang suka menyakiti tetangganya, orang yang enggan membayar zakat, orang yang suka mengadu domba, penguasa yang zalim dan lain-lain lagi. Selain itu, orang yang dibangkitkan dengan wajahnya bercahaya dan indah ialah orang yang membaca dan menghafal al-Quran, orang yang sentiasa mengekalkan wuduk, orang yang suka azan, orang yang menahan amarah meskipun mampu membalas kejahatan orang lain dan lain-lain lagi.

Bacalah buku ini untuk mendapat ilmu yang selebihnya. Semoga kita semua mendapat manfaat daripadanya.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: