…Untuk Sehari Lagi…

 

judul: Untuk Sehari Lagi (For One More Day)

penulis asal: Mitch Albom

penterjemah: Ab Rahman b Ahmad

penerbit: PTS

harga: Rm17.50

Semasa kecil, Charley Benetto diberi pilihan oleh ayahnya, “Kamu boleh menjadi anak ibu ataupun anak ayah, tetapi tidak boleh menjadi kedua-duanya.” Dengan itu Charley memilih untuk menjadi anak ayah. Dia amat menyanjungi ayahnya sehinggalah pada suatu hari, ayahnya meninggalkan keluarganya tanpa sebarang pesan.

Charley yang ketika itu berusia 11 tahun terpaksa beralih menjadi anak ibu pula. Ibunya yang bergelar janda, dipecat daripada pekerjaannya sebagai jururawat dengan alasan statusnya mengganggu ketenteraman doktor-doktor lelaki muda. Lantas wanita itu berusaha gigih mencari pekerjaan untuk menyara kehidupan Charley dan adiknya, Roberta.

Dalam banyak ketika, Charley sangat rimas akan perhatian yang diberikan ibunya, terutama kesukaan ibunya menyelitkan surat ke dalam kotnya dari kecil hinggalah ke hari perkahwinannya. Malah, dia pernah menghalang ibunya memasuki asrama kolejnya pada hari pertama pendaftaran kerana takut malu diketawakan senior dan pernah berasa malu selepas mengetahui ibunya menjadi tukang cuci untuk membayar yuran kolejnya.

Namun seorang ibu tetap dengan keibuannya. Walaupun ditinggalkan suami, walaupun terpaksa meneruskan kehidupan di desa sama ketika berkahwin dan berdepan dengan umpat caci masyarakat, sang ibu tetap teguh di situ, untuk memberikan keselesaan yang sebanyak-banyaknya kepada anak-anak yang dikasihi.

Meskipun begitu, Charley masih tega mengkhianati ibunya. Dia masih gagal menyayangi ibunya walaupun pada hari ke-79 ibunya menyambut ulangtahun kelahiran. Pada malam tersebut, dia membuat helah ketika party belum berakhir, kononnya dia mendapat pangiglan penting dan perlu keluar dengan segera. Dan detik itulah yang paling dikesali seumur hidupnya. Jika boleh, detik itu mahu diulang semula agar dia dapat menyelamatkan ibunya daripada serangan jantung, atau sekurang-kurangnya dapat memangku wanita mulia itu pada hembusan nafasnya yang terakhir.

Namun, semuanya sudah terlambat. Dan dia teramat menyesal!

Nota saya (1): Novel ini ringkas namun sarat dengan pengajaran. Antaranya, jika kita tidak menghargai orang yang hadir dalam hidup kita, terutama sekali ibu bapa dan ahli keluarga, tentu kita akan menyesal suatu hari. Pada ketika itu, barulah kita merayu supaya masa dapat diundur semula, supaya dapat melaluinya semula dengan cara yang lebih baik lagi.

Nota saya (2):  Antara kata-kata Posey Benetto (ibu Charley) yang berjaya meninggalkan kesan dalam jiwa saya adalah: berbalik kepada sesuatu yang kamu tinggalkan tidak semudah yang kamu sangka.

Nota saya (3): Antara isi kandungan surat Posey Benetto yang begitu menonjolkan keibuannya adalah: Charley, hormatilah guru-guru kamu. Sentiasa panggil mereka Tuan dan Puan. Walaupun ibu dapat tahu pelajar-pelajar kolej memanggil guru mereka dengan menyebut nama pertama.

Nota saya (4):Seorang ibu, walau bagaimana besar sekalipun masalah yang dihadapinya, masih tetap akan mampu tersenyum di hadapan anak-anaknya…

Sesungguhnya novel ini mampu meninggalkan ‘sesuatu’ dalam jiwa saya.

Selamat membaca🙂

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: