Akukah Jiranmu Di Syurga?

 

Jiran…orang yang paling hampir dengan kita. Bangun pagi, celik mata, buka tingkap, yang pertama kita nampak adalah rumah jiran kita. Kita dekat dengan mereka, begitu juga dengan mereka. Namun, apakah istilah ‘dekat’ itu hanya jarak semata-mata…tetapi hati jauh?

Rasulullah s.a.w sangat menggesa umat Islam berbuat baik dengan jiran disebabkan hubungan yang rapat sesama mereka. Diriwayatkan daripada Aisyah r.ha: Nabi s.a.w pernah bersabda: Jibril menganjurkan aku bersikap baik terhadap tetangga sedemikian rupa sehingga aku berfikir dia menyuruh aku menjadikan mereka sebagai ahli warisku. (HR Bukhari)

Renung-renung dan fikir-fikir kembali, apakah selama ini hubungan kita dengan jiran baik, sangat baik, amat baik atau biasa-biasa sahaja? Jika di kampung, hubungan erat sesama jiran dijelmakan ketika musim perayaan mahupun kenduri-kendara. Waktu kenduri terutamanya, jiran-jiran tak kisah datang membantu siang dan malam; membawa hadiah seperti beras, gula, kelapa, kopi, kayu api dan sebagainya; dan menolong tuan rumah hinggalah kenduri siap sempurna. Di kampung, silaturahim sesama jiran juga amat terserlah. Pantang ada yang sakit demam, banyak saja tangan yang ingin membantu.

Namun, bagaimana pula dengan kehidupan masyarakat bandar? Tidak dapat dinafikan, silaturahim sesama jiran masih erat, terutama mereka yang sering pergi ke masjid. Melalui masjidlah jiran-jiran ini berkenalan.

Walau bagaimanapun, tidaklah menghairankan sangat jika ada di antara kita yang tak pernah kenal siapa penghuni sebelah rumahnya. Malah tak mahu ambil endah pun. Prinsip yang dipegang adalah; datang ke kota untuk bekerja. Jika kecemasan berlaku, ada telefon bimbit dan ada nombor-nombor tertentu untuk dihubungi. Jadi, ada jiran atau tak ada sama saja. Kenal jiran atau tak kenal, tiada beza.

Salah satu sebab kemungkaran makin berleluasa adalah kerana kejiranan yang tidak berfungsi dengan baik. Dalam Islam ada prinsip kemungkaran hendaklah dicegah, bukan dibiarkan. Jika hubungan sesama jiran tidak rapat, tentulah sukar untuk menegur anak orang sebelah yang buat jahat. Manalah tahu, takut dikata sibuk jaga tepi kain orang pulak.

Itulah persepsi kebanyakan masyarakat bandar, yang kebanyakannya terlalu sibuk bekerja hingga tanpa sedar, makin mengabaikan anak-anak sendiri. Sebab itulah kita memerlukan jiran. Bukan untuk mencari kesalahan kita, tapi sekurang-kurangnya mereka boleh melihat-lihat anak-anak kita ketika kita pergi bekerja.

Bolehkah kita jamin, anak-anak kita selamat dan berkelakuan baik sepeninggalan kita setiap pagi? Saya sering melihat pelajar-pelajar sekolah menengah ponteng sekolah dan menyorok dalam semak pada waktu pagi. Pada waktu petang pula saya melihat anak-anak muda berpeleseran dan bergaul bebas. Di mana ibu bapa mereka? Barangkali masih di tempat kerja. Jadi, siapa yang nak tengok-tengokkan mereka? Tentulah jiran, bukan?

Satu hal lagi, pernahkah kita tahu bahawa kita perlu meminta izin, atau sekurang-kurangnya memaklumkan kepada jiran jika kita hendak mengubah suai rumah? Terutama jika hendak menaikkan bumbung rumah lebih tinggi daripada rumah jiran. Jika binaan rumah kita lebih tinggi daripada rumah jiran, bimbang angin tidak sampai ke rumahnya. Itu sudah dinamakan gangguan terhadap jiran. Dan jika kita meminta izin atau memberitahu hasrat untuk membina/ mengubah suai rumah, tentulah jiran akan faham jika ada bunyi bising datang dari rumah kita.

Rasulullah s.a.w sangat melarang kita mengganggu jiran, walaupun apa yang kita ubah suai itu, rumah kita sendiri, hak milik kita sendiri.

Diriwayatkan daripada Abu Syuraih r.a, Rasulullah s.a.w pernah bersabda: “Demi Allah, dia tidak beriman! Demi Allah, dia tidak beriman! Demi Allah, dia tidak beriman!” Seseorang bertanya, “Siapa ya Rasulullah?” “Orang yang membuat tetangganya tidak berasa aman dari kejahatannya.”

Kejahatan di sini tidaklah hanya tertakluk kepada bunyi bising atau gangguan fizikal sahaja. Jika kita orang yang berada dan mampu membina rumah bertingkat-tingkat sedangkan jiran sebelah rumah miskin, nak bina rumah tak bertingkat pun tak mampu…bagaimana? Tidakkah dia akan berasa ‘terganggu’ setiap kali membuka tingkap lalu matanya terpandang rumah agam kita?

Ya, rumah kita hak milik kita. Begitu juga dengan tapak rumah yang kita beli dengan titik peluh sendiri. Namun, Islam tidak suka kita hidup sebagai individualistik. Islam mengajar kita meraikan perasaan orang lain, lebih-lebih lagi orang yang kurang bernasib baik daripada kita.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w pernah bersabda: “Siapapun yang beriman kepada Allah dan hari akhirat tidak boleh menyakiti tetangganya…” (HR Bukhari)

Hendak ubah suai rumah, janganlah santak ke pagar jiran. Lepas itu tinggal batu-bata yang menghadap rumah jiran tidak diplaster. Rumah awak cantik tapi biar mata jiran sakit. Hmm…agaknya apa perasaan anda jika setiap pagi, setiap kali buka pintu dapur, akan terpandang dinding begini? Sedikit sebanyak pasti hati akan berbicara juga. Kan dah tambah dosa…tapi, siapa yang memulakan dosa tersebut?

Lebih teruk lagi, ketika ubah suai rumah, sisa simen dan batu-bata yang jatuh ke sempadan jiran tidak dikutip semula. Oh Tuhan, sanggupnya buat begitu…

Dan ada juga yang ubah suai pagar dengan membina tiang  yang besar sampai menghalang pandangan orang yang hendak keluar simpang. Macam mana tu? Setiapkali nak keluar simpang, pasti akan ada yang merungut sebab pandangan terhalang. Dah tentunya bukan seorang. Setakat merungut saja tak mengapalah. Bagaimana jika sambil merungut, sambil maki? Hmm…tak ‘selamat’ tuan rumah tu nanti…

Agaknya mahukah si jiran yang teraniaya ini mahu berjumpa lagi dengan jiran yang sama ini di syurga nanti? Dah serik, katanya. Kalau dulu kat dunia, sempadan akupun tak dihormati, faham-fahamlah sendiri. Syurga memang besar dan luas. Tapi, hanya orang yang tahu menghormati sesama jirannya sahaja yang layak menikmati syurga yang besar dan luas itu.

Oleh sebab itu, sebelum terlambat, sebelum datang ketikanya setiap penyesalan tidak berguna lagi, timbang-timbanglah beribu-ribu kali sebelum buat apa-apa yang melibatkan jiran, kerna Nabi kita amat mengambil berat tentang hubungan dengan jiran. Siapa tahu, dengan hubungan rapat itulah rezeki kita digandakan, kebahagiaan berpanjangan dan paling indah lagi, menjadi penyebab kita dapat masuk syurga.

Kalaupun tak dapat buat baik kepada jiran, janganlah menyakiti mereka. Jom fikir…🙂

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: