Pembunuh 100 Nyawa

 

 

Seorang lelaki dari Bani Israel yang telah membunuh 99 orang. Setelah bergelumang dengan dosa dan noda, lelaki tersebut mula insaf. Dia mula teringatkan Tuhan. Dia mula berasa takut setiap kali teringatkan saat keberangkatannya menemui Maha Pencipta. Dia mengetahui bahawa hanya Allah s.w.t sahajalah yang dapat mengampuni dosa. Hanya Dialah sahaja yang menyeksa kerana dosa. Dialah penghisab dosa berhak berasa murka. Maka, dia berfikir untuk bertaubat kepada Allah s.w.t, supaya dapat diselamatkan daripada api neraka.

Diapun keluar dari kampungnya. Dalam perjalanan, dia menemui ramai penduduk kampung lalu diapun bertanya, “Apakah aku boleh bertaubat?”

Jawab orang kampung, “Kami akan menunjukkan kamu seorang pendita. Kamu pergi menemui dia dan tanyalah kepadanya,”

Tanpa membuang masa, dia pergi berjumpa dengan pendita tersebut. ”Wahai pendita ahli ibadah, aku sudah membunuh 99 nyawa. Adakah aku masih boleh bertaubat?” tanya lelaki itu penuh pengharapan.

“Tidak!” jawab pendita itu dengan tegas. Jawapan tersebut nyata amat mengecewakan lelaki tadi. Dia berasa putus asa. Dunia gelap-gelita di hadapan matanya. Sejurus selepas itu, dia mengangkat pedangnya lalu membunuh pendita tadi. Maka genaplah masa bunuhnya 100 orang.

Kemudian, dia kembali ke kampungnya. Dia masih dahagakan taubat. Dia bertanya lagi kepada penduduk kampungnya, “Apakah pintu bertaubat masih terbuka untukku?”

Jawab orang kampung, “Kami akan menunjukkanmu kepada si Fulan. Dia seorang alim, bukan pendita.”

Diapun berangkat menemui seorang alim yang sedang mengajar dalam halaqahnya. Sebaik melihat lelaki itu, orang alim itu berasa sangat gembira. Lelaki itu dipeluk dengan mesra. Kemudian dia bertanya, “Apa keperluanmu datang ke sini?”

“Aku telah membunuh 100 jiwa, apakah aku masih boleh bertaubat?”

Kata alim itu, “Apa yang membuatmu tidak boleh bertaubat? Siapa yang menghalangmu bertaubat? Pintu Allah sentiasa terbuka untukmu. Aku ingin memberi khabar gembira dengan ampunan, kegembiraan dan taubat yang tulus,”

Lelaki itu lantas berkata, “Aku bertaubat dan memohon ampun kepada Allah.” Kemudian disahut pula oleh orang alim itu, “Aku memohon keampunan Allah untukmu,”

Pesan orang alim itu, “Dulu kamu tinggal di kampung yang jahat. Penduduk tempat kita menghuni memang boleh membuat seseorang itu terpengaruh dan mudah berbuat jahat. Jika orang yang lemah  iman berada di tempat seperti itu, dia akan mudah melakukan maksiat. Dosa menjadi mudah untuk dilakukan dan melanggar perintah Allah menjadi perkara yang sangat enteng baginya.

“Kerana itu, tepislah kegelapan, kehinaan dan lembah-lembah kesesatan. Jika masyarakat dibangunkan atas amar ma’ruf nahi mungkar, maka akan tertutuplah pintu-pintu kejahatan. Dengan itu, kamu pergilah ke kampung yang baik. Tukarlah tempat tinggalmu dan carilah pemuda-pemuda soleh untuk membantumu.” Lelaki itupun berangkatlah dengan senang hati kerana orang alim tadi sudah memberikannya suatu nasihat yang sangat berguna. Sayang sekali, di pertengahan jalan, ajal datang menjemput lelaki ini.

Lelaki ini sempat memperbaharui syahadahnya sebelum meninggal dunia. Tetapi dia tidak pernah mendirikan solat, berpuasa, bersedekah, menyucikan diri dan sebagainya. Dia sama sekali tidak pernah membuat kebaikan. Dia hanya sempat bertaubat dan menyesal beberapa detik sahaja sebelum sakaratul maut menjemputnya.

Setelah itu, datanglah malaikat untuk membawa roh lelaki ini ke destinasi akhirnya. Kata Malaikat Rahmat, “Dia telah bertaubat, menuju Allah dan menuju kehidupannya yang taat. Dia baru sahaja menjual dirinya kepada Allah, sehingga dia sama seperti bayi yang baru lahir. Akulah yang berhak ke atasnya.”

Malaikat Azab tidak mahu mengalah. Katanya, “Dia sama sekali belum pernah melakukan amal soleh. Belum pernah sujud, mendirikan solat, mengeluarkan zakat dan bersedekah. Jadi, dengan apa dia boleh mendapatkan rahmat? Kamilah yang lebih berhak ke atasnya.”

Kemudian, Allah s.w.t mengutuskan malaikat dari langit untuk memutuskan perkara ini. Kata malaikat itu, “Tenanglah, aku mempunyai jalan keluarnya. Ukurlah daerah tempat dia mati, bandingkan jaraknya dengan tempat buruk yang dia tinggalkan dan tempat mulia yang dia tuju. Daerah mana yang paling dekat, itulah jalan keluarnya.”

Kedua-dua malaikat tadi segera mengukur antara dua tempat itu dari tempat lelaki itu meninggal dunia. Lalu Allah s.w.t mewahyukan kepada tanah yang buruk agar menjadi jauh dan tanah yang baik agar menjadi dekat. Kemudian kedua-dua malaikat tersebut mendapati tanah yang baik lebih dekat jaraknya, maka Malaikat Rahmatlah yang berhak ke atas jenazah lelaki tadi, lalu diapun dibawa ke syurga.

(Riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad)

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: