Lazatkah Dosa?

Sejak kecil lagi, saya sering ditakut-takutkan dengan dosa. Buat salah je, dosa. Tapi tak mengapalah. Kebiasaan tersebut membuatkan saya membesar dalam keadaan membenci dosa dan sedaya-upaya cuba mengelakkan perkara-perkara yang berdosa. Terima kasih kepada ibu bapa dan guru-guru saya. Disebabkan didikan merekalah, saya bangga membesar sebagai umat Islam. Saya bangga menjadi seorang daripada umat yang terpilih.

 

Pelik juga jika ada dalam kalangan kita yang tidak takut dosa. Tak tahulah, mungkin kerana masa kecil dahulu mereka tidak pernah diajar tentang hinanya dosa di sisi Allah Yang Maha Perkasa. Mungkin masa kecil dahulu, waktu cikgu mengajar tentang dosa, mereka anggap pelajaran tersebut tidak penting.

 

Apa-apapun, dosa ada banyak peringkatnya tergantung kepada si pelakunya.

Dosa Peringkat Pertama adalah apabila seseorang membuat dosa serta lambat menyesali perbuatannya ataupun lambat bertaubat atas dosanya. Ini adalah peringkat awal bagi orang yang berbuat dosa. Jika seseorang pada peringkar ini berterusan berbuat dosa, maka secara automatik akan naik ke dosa peringkat kedua.

 

Dosa Peringkat Kedua adalah apabila seseorang itu membuat dosa dan tidak merasai apa-apa terhadap perbuatannya. Peringkat ini amat berbahaya kerana ia adalah bibit-bibit permulaan yang boleh menggugurkan iman seseorang.

 

Dosa Peringkat Ketiga berlaku apabila orang yang melakukan dosa berbangga dengan dosanya. Peringkat ini akan sampai kepada satu situasi di mana orang yang membuat dosa mula berasa sombong, bongkak dan riyak. Ucapannya juga sudah mula membawa kepada unsur murtad.

 

Dosa Peringkat Keempat terjadi apabila seseorang yang melakukan dosa berasa bangga akan perbuatannya dan mula memandang hina terhadap kebaikan atau kebajikan. Pada peringkat ini, dia mula mencabar al-Quran dan As-Sunnah kerana sifat sombong, bongkak dan riyak sudah menguasai diri secara sepenuhnya.

 

Astaghfirullah…dosa itu, tak kiralah pada peringkat mana sekalipun, wajib dipandang besar oleh setiap orang Islam. Walaupun satu sebenarnya tak terbilang dan tak mampu ditanggung manusia. Makhluk Allah seperti gunung yang gagah itupun takut menanggug dosa. Mengapa manusia berani? Mungkin kerana kita tidak nampak bentuk dosa tersebut, apakah ia ringan atau berat, tebal atau nipis, besar atau kecil. Jika kita nampak, tentulah tiada sesiapapun atas dunia ini yang berani melakukannya.

 

Para sahabat Nabi, jika dibacakan kepada mereka azab seksa akibat dosa, pasti mereka akan menangis berhari-hari dan tak boleh tidur. Begitulah ketakutan mereka terhadap dosa dan seksa Allah Azzawajalla. Bagaimana pula dengan kita???

 

Ayuhlah…pulanglah ke jalan yang benar…

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: