Tandamata dari Jakarta: Karena Cinta Itu Sempurna

 

Sewaktu mengunjungi Jakarta baru-baru ini, saya sempat meluangkan masa di sebuah toko buku. Banyak buku yang menarik minat  saya. Lalu sayapun memebeli beberapa buku agama dan novel. Antara novel yang  menyentuh hati saya ialah…

novel ini. Judulnya karena Cinta Itu Sempurna. Penulisnya ialah INDI. Novel ini diterbitkan oleh Homerian Pustaka pada tahun 2011 dan harganya beberapa puluh ribu Rupiah (saya terlupa nak simpan tag harganya…).

Pertama kali terpandang reka kulit novel ini, saya terus memegangnya. Ringkas sekali. Dan apabila saya membaca isi di dalamnya, hati saya rasa sangat syahdu.

Karena Cinta Itu Sempurna mengisahkan seorang gadis yang dilahirkan dengan sedikit kecacatan di bahagian belakangnya. Tulangnya membongkok hari demi hari. Ibu bapanya sering berusaha untuk mengubatinya, hingga terpaksa menghabiskan wang ringgit dan berpindah-randah demi mendapatkan pakar yang boleh menyembutkan kecacatan tersebut.

Dalam kekurangan ini, Indi (watak utama) tidaklah disisihkan. Kasih sayang ayah ibunya sungguh tebal. Indi ada ramai teman rapat. Dan siapa sangka, ada pria yang jatuh hati padanya. Maksudnya, kekurangan diri bukanlah alasan untuk tidak berpacaran.

Entah kenapa, sesudah agak rapat, Mika (teman lelaki Indi) mula menjauhkan diri. Indi mula rasa kecewa kerana Mika meninggalkannya tanpa sebarang alasan.

Tidak lama selepas itu, ibu Mika memanggil Indi ke rumahnya. Buat kali terakhir untuk bertemu Mika. Kata Mika, dia terpaksa berpisah dengan Indi kerana penyakitnya semakin tenat. Dia tidak mahu Indi sedih melihat keuzurannya. Sebab itulah dia meminggirkan diri. Kematian tidak boleh dihalang. Mika pergi kerana HIV  positif dan AIDS.

Indi terlalu amat sedih. Kisah gembira selama 3 tahun dia bersama Mika diabadikan dalam blog. Dia turut menyertai NGO untuk memberitahu masyarakat tentang realiti penyakit HIV dan AIDS.  Blognya berjaya dikesan oleh sebuah syarikat penerbitan lalu mereka menawarkan kisah Mika diterbitkan. Indi berbesar hati. Lalu lahirlah ‘Waktu Aku Sama Mika’.

Indi mula sibuk dengan rutin hariannya  sebagai model, penulis dan sebagainya. Semua itu dilakukan dengan senang hati, demi kenangan indahnya bersama Mika. Kisah Indi dan Mika  adalah cinta sederhana dalam situasi dan kondisi yang rumit. Mana tidaknya, Indi yang menderita sakit sejak dilahirkan tetapi Mika pula yang pergi dahulu…

Titipan khas Indi buat Mikanya berbunyi:

Mika, apa khabarmu hari ini?

Apa kamu bisa melihatku dari atas sana?

Aku adalah gadis kecil yang dulu kamu panggil ‘sugar’

Dan aku tetap ‘sugar’, Mika.

Hanya saja aku sudah besar…

Aku masih sering menangis kalau ingat kamu.

Tapi tidak lama-lama, karena aku tahu kamu tidak suka.

Sebentar saja, lalu tersenyum lagi…

Aku harap kamu juga tersenyum untukku di surga sana.

Aku sudah lulus kuliah.

Aku tidak pernah mencoba melompat lagi.

Aku anak baik.

Kamu bangga kan, Mika?

 

Ulasan saya: nikmatilah cinta ketika bersama, kenanglah ketika sudah tiada…

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: