Mengasihi Anak Yatim

 

Hati saya pasti  akan tersentuh jika menyebut, mengenang  atau melihat anak yatim. Pernahkah anda berasa begitu? Pernahkah kita cakna tentang anak yatim yang ada di sekeliling kita? Barangkali dia anak kita sendiri, saudara-mara kita, jiran kita atau sesiapa sahaja…

Sesiapapun atas dunia ini tidak meminta dirinya dilahirkan yatim, atau kehilangan ibu bapa waktu menginjak usia. Pada sesetengah orang, tiada ayah atau tiada ibu itu maknanya kekurangan. Jika ia ditafsirkan sebagai kekurangan, tugas siapa untuk menampung kekurangan tersebut? Jawapan saya, tentulah orang yang berada di sekelilingnya.

Mengasihi anak yatim banyak kebaikannya. Allah akan menghantar keberkatan kepada orang yang pengasih itu tanpa diduga. Hanya sekadar menyentuh lembut kepala anak yatim, pahalanya sudah cukup besar. Apatah lagi mengambil anak itu sebagai anak sendiri, membesarkannya dengan limpahan kasih sayang, memberikannya pelajaran duniawi dan ukhrawi…masya-Allah! Umpama mendapat segunung emas layaknya! Cuma, disebabkan kita tidak nampak pahala tersebut, juga hati buta untuk memilih jalan yang baik, ataupun sebenarnya tak ambil endah tentang takdir yang dilalui anak  tersebut, maka ada yang sanggup berkasar, mengherdik atau tidak peduli akan anak yatim yang ada dalam masyarakat mereka.

Mengapa tidak mahu faham? Adakah menjadi anak yatim itu dipilih sendiri oleh anak tersebut? Tidak ingatkah bahawa Nabi kesayangan kita  juga yatim? Kehilangan ayah ketika belum lahir, ibu pula pergi selama-lamanya ketika berusia 6 tahun. Enam tahun? Bayangkan anak kita sendiri, jika kita pergi ketika usianya baru 6 tahun, apa yang dia tahu? Ke mana dia akan pergi?

Janganlah menghina. Cuba bayangkan pula jika kita seenak-enak mulut menghina anak yatim orang lain, tidakkah bila kita meninggal, kita juga akan meninggalkan anak yatim? Jika menghina anak yatim orang lain, apa rasanya orang pula menghina anak yatim kita?

Putaran hidup kita berbentuk bulat. Maksudnya, pada akhir perjalanan, kita akan menemui titik di mana kita bermula. Dan apa yang pernah kita kata tentang orang lain, tidak mustahil akan berbalik pada diri kita semula.

Jika hari ini  lidah sesuka hati membenci anak yatim  dan ibunya yang bergelar balu itu, bukankah jika para suami mati nanti, dia juga akan meninggalkan anak yatim dan balu? Jadi, apa bezanya?

Seorang lelaki sudah empat tahun menghidap kanser tetapi dia masih survive. Dia ada seorang anak saudara. Anak saudaranya itu yatim, masih kecil lagi. Suatu hari anak kecil itu meminta sesuatu. Entah mengapa, dia jadi berang. Dia marah. Suaranya meninggi. Bergenang air mata anak kecil itu. Barangkali dia sudah jemu melayan anak itu yang sering meminta-minta. Anak itu juga selalu tidur di rumahnya. Tak lama selepas peristiwa itu, penyakitnya semakin tenat. Tidak lama, hanya 100 hari selepas itu, dia pergi selama-lamanya. Sama ada dia sempat memohon maaf daripada anak kesil itu atau tidak, Allah sahaja yang mengetahui. Masyarakat setempat mungkin membuat kesimpulan dia meninggal kerana penyakit kansernya itu. Siapa tahu apa yang dia buat kepada anak yatim yang pernah tidur dalam rumahnya?

Dia juga pernah bersangka buruk tentang anak itu, iaitu ketika dia masih sihat. Siapa tahu? Tidak lama pun masa berputar, pabila dia pergi dan dia juga meninggalkan balu dan beberapa orang anak yatim…(jikalah dia lebih berwaspada…)

Satu perkara sahaja, Nabi kita anak yatim. Biasanya anak yatim kuat menghadapi cabaran sebab itulah dia dilahirkan begitu. Lihatlah Nabi yang begitu tabah berdakwah, mengapa? Kerana baginda sudah biasa diuji sejak mula, iaitu sejak dalam kandungan lagi…

Dan perkara lain yang lebih penting, tahukah apa yang berlaku di tanah kontang perkampungan Bani Saad sebaik sahaja Halimatus Saadiah membawa Muhammad ke tempat itu? Tanahnya serta-merta menjadi subur, ternakan juga subur. Penduduk kampung jadi hairan. Rupa-rupanya itulah rahmat yang dibawa oleh seorang anak yatim. Maksudnya, anak yatim bukanlah beban. Anak yatim adalah rahmat.

Dalam buku Keajaiban Mengasuh Anak Yatim, saya membaca testimoni tentang rahmat dan  keajaiban ini. Rumah-rumah kebajikan yang dibuka khusus untuk anak yatim  dan tidak mengutip yuran tidak pernah putus makanannya. Anak yatim yang mereka pelihara tak pernah kelaparan. Anak-anak ini juga sangat mudah memahami ilmu agama, pandai mengaji malah mudah menghafal al-Quran. Itulah rahmat namanya…Allah sentiasa membantu golongan ini. Allah juga sentiasa membantu orang yang ikhlas melindungi  golongan ini.

Akhir-akhir ini, begitu banyak berita tentang kemalangan. Lihatlah berapa banyak anak-anak yang ditinggalkan yatim kerana kematian ayah atau ibu dalam kemalangan tersebut. Mari kita insafi. Kematian tak tertangguh walaupun sesaat. Dan apa yang akan kita tinggalkan nanti…tentulah pasangan kita dan anak-anak kita. Kita tak mahu takdir keluarga berlaku begitu, tetapi siapa kita untuk menolak takdir? Jadi, mohonlah kesudahan yang baik. Antaranya dengan cara mengasihi anak yatim yang ada berdekatan dengan tempat tinggal kita. Dengan itu, insya-Allah Tuhan akan memberi izin untuk kita berbahagia bersama ahli keluarga hinggalah anak-anak dewasa. Dengan itu, mereka sudah pandai bawa diri, dan tidak lagi dianggil yatim.

Anak yatim memanglah tidak termasuk dalam golongan asnaf zakat. Walau bagaimanapun, kedudukannya yang mulia itulah yang menyebabkan mereka termasuk dalam golongan yang wajib dibantu…juga dikasihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: