Kerja Sebagai Ibadah

 

Setiap hari, sarapan pagi kita sering disajikan  dengan berita-berita kurang enak tentang orang yang bekerja. Jika berpangkat tinggi pecah amanah, manakala yang berpangkat rendah pula makan rasuah. Dan tanpa mengira pangkat, sebahagian besar kurang berjaya menguruskan masanya di tempat kerja dengan efektif. Maksudnya, ramai sebenarnya yang curi tulang ketika bekerja, sama ada rehat lebih masa, masuk kerja lewat tetapi keluar awal, sembang terlalu banyak, menggunakan telefon pejabat untuk urusan peribadi, buat kerja yang tiada kaitan dengan core-business mahupun melayari facebook.

Diri kita, kita sendirilah yang menilainya. Jika pernah culas ketika bekerja, fikir-fikirlah semula. Mungkin sudah sebati dalam diri lalu jadi tabiat. Tetapi tabiat masih boleh diubah. Lagipun, kita berhak memilih untuk stick kepada tabiat yang baik. Saya teringat kata-kata seorang sahabat, merangkap seorang pegawai kanan yang hebat: Al-Quran dan hadith saja yang tak boleh diubah. Benda lain, semua boleh ubah.

Agama yang kita junjung ini menekankan amalan bekerja sebagai suatu ibadah. Jika ibadah, mestilah dibuat dengan baik, berhati suci, memikirkan kesan, amanah dan memberi refleksi baik kepada diri sendiri dan orang-orang yang berada di bawah tanggungan kita. Jika seorang lelaki, barangkali wang pendapatannya digunakan untuk isteri, anak, ibu bapa dan saudara-mara terdekat yang amat memerlukan. Jika seorang wanita pula, wang pendapatan barangkali akan dibelanjakan untuk ibu bapa, adik-beradik yang masih kecil dan saudara-mara terdekat yang kurang mampu. Jadi, jika kita tidak menganggap kerja kita sebagai ibadah, tentulah kita turut tidak memikirkan wang yang kita terima itu ‘bersih’ atau sebaliknya. Bersih dalam ertikata halal sepenuhnya sebanding dengan apa yang kita lakukan di tempat kerja.

Seorang kawan saya sering menasihati rakan-rakan facebook begini: Mungkin ada kalanya kita tidak bekerja dengan baik. Itu akan dipersoalkan. Jadi, untuk cover semula kekurangan tersebut, apa salahnya kita infakkan sesuatu untuk kegunaan di tempat kita bekerja. Apabila sesuatu yang kita infakkan itu  digunakan ketika bekerja (dengan tidak bergantung kepada kemudahan yang disediakan oleh majikan sepenuhnya), sekurang-kurangnya akan terbayarlah juga hutang kita terhadap dedikasi atau amanah di tempat kerja.

Dr. Tuah pernah berkata, sebaik-baiknya kita menjadikan kerja sebagai kerjaya, barulah potensi akan terbuka dan prestasi akan meningkat. Bina minat dalam kerjaya. Minat boleh dipupuk, contohnya dengan cara  memakai baju yang cantik, menyembur wangian supaya badan tidak berbau, bangun tidur awal dengan harapan berbunga-bunga untuk pergi bekerja dan memasang niat hari ini lebih baik daripada semalam. Perkara-perkara ini, walaupun nampak simple tetapi impaknya besar. Apatah lagi jika dipuji ikhlas oleh rakan sekerja tentang penampilan atau kerajinan kita bekerja. Tentulah perasaan makin menggebu dan minat terhadap kerja makin hari akan makin subur pula.

Kerja kita bermula dengan niat. Jika niat kita baik, insya-Allah Tuhan akan memudahkan setiap urusan. Niat itu ibadah. Kemudian, kita memakai pakaian yang menutup aurat, itu juga ibadah. Menghidupkan enjin kenderaan dan menggunakan kenderaan tersebut menuju ke tempat yang baik (tempat kerja) juga ibadah. Melihat dan menginsafi apa yang berlaku di sekeliling ketika dalam perjalanan ke tempat kerja juga ibadah. Menggunakan anggota badan yang diberi percuma untuk menyiapkan kerja juga ibadah. Membantu rakan-rakan sekerja yang kesusahan juga ibadah. Setiap atur langkah untuk pergi rehat pada masa yang ditetapkan juga ibadah. Memilih makanan yang berkhasiat dan halal di kantin juga ibadah. Sering melihat jam untuk memastikan solat dilakukan pada awal waktu ketika di pejabat juga ibadah. Belum lagi kita berbicara tentang menunaikan solat itu sendiri. Solat memanglah ibadah. Tetapi menanti masa masuk waktu solat  juga tergolong dalam ertikata beribadah.

Jadi, sebenarnya seluruh masa kerja kita adalah ibadah. Oleh sebab itu, tiada maknanya kita membeza-bezakan antara solat dengan kerja, atau puasa dengan kerja, atau pergi haji dengan kerja. Bekerja itu sememangnya  ibadah. Bayangkan berapa banyak pahala yang boleh kita kumpul setiap hari dengan hanya pergi dan balik kerja. Selain itu, sama-samalah kita berdoa lewat setiap solat supaya rezeki yang diberi Allah s.w.t melalui kerja kita itu, halal dan diberkati. Gaji seseorang, adakalanya sedikit tetapi cukup untuk mengenyangkan setiap ahli keluarga. Itu namanya berkat. Apatah lagi gaji yang banyak dan bisa memenuhi keperluan setiap anak-isteri. Itu namanya berkat berganda.

Jangan pula begini: Gaji sedikit dan tak cukup, ataupun gaji banyak tapi tetap tak cukup. Tentu ada salah di mana-mana, yang kita harus selidiki dan koreksi. Peringatan untuk kita semua, sebenarnya bukan susah untuk merebut pahala ibadah. Walau bagaimanapun, jika hati tidak berwaspada, berbuat dosa juga tidak susah. Hati mana tidak teringin bila klien menawarkan ganjaran lumayan yang dinamai ‘hadiah’. Jiwa mana boleh tenteram pabila pelanggan menjanjikan kesenangan, apatah lagi waktu terbayangkan anak isteri yang hidup susah di rumah yang sempit. Waktu itulah nafsu mula memainkan peranan. Iman yang nipis mudah sahaja berkata ya kepada rasuah dan pecah amanah tanpa berfikir panjang.

Nasihat untuk kita semua lagi, berfikirlah panjang sedikit. Tak mengapa fikir akibat, daripada hanya memikir perkara baik sahaja. Jadilah negative-thinker buat seketika jika keputusan yang perlu dibuat itu melibatkan tempat yang akan kita huni selama-lamanya di akhirat kelak. Ingat, hidup kita bukan hanya di dunia. Kita akan hidup lagi buat kali kedua…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: