Ampuni Anakmu, Ibu…

 

Nadiha mengangkut beg mendaki tangga rumahnya dengan susah payah tanpa memberi salam. Hamidah dan Sulaiman yang sedang minum petang di meja makan terkejut melihat Nadiha yang tiba-tiba terjengul di muka pintu.

“Terkejut mak dibuatnya, Diha. Kau ni tak reti bagi salam ke?” bebel Hamidah. Terkocoh-kocoh dan dan suami mendapatkan Nadiha. Sulaiman menyambut beg troli dari tangan Nadiha.

“Diha balik terus ni, mak, ayah. Tak nak duduk KL lagi dah,”

“Maksudnya?” tanya Hamidah.

“Maksudnya, Diha nak jadi anak mak dan ayah semula. Diha tak jadi kawin,” buntang mata ayah dan ibunyal,.

“Biar betul, Diha. Mak dah siapkan semuanya. Dah jemput satu kampung tau.” kata Hamidah.

“”Diha kata batal, batal je lah. Apa yang susah sangat?” bentak Nadiha. Suaranya meninggi.

“Kamu ingat, senang ke nak batalkan saat akhir, Diha? Ini kerja kawin tau,” kata ayahnya.

“Ini keputusan Diha mak, ayah…”

“Kenapa, Datuk kamu tu dah jumpa orang lain pulak ke?” Nadiha mengeluh. Dia sudah putus dengan Muhaiman Ashraf. Jadi dia tidak betah tinggal di kondominium lelaki itu lagi.

“Tu, kenapa bawak kereta Datuk tu lagi?” Panjang bibir ayahnya terarah ke kereta di halaman rumah.

“Dia hadiahkan pada Diha. Mak ayah buatlah macam manapun. Diha tak jadi kawin. Diha penat la…Diha masuk bilik dulu, nak tidur.” Tanpa rasa bersalah terhadap ayah dan ibunya, Nadiha meninggalkan mereka berdua termangu-mangu di meja makan. Mereka memerhati langkah Nadiha dengan hati yang kecewa.

“Hari tu nak kawin tak sempat-sempat. Ni, tak jadi kawin pun tak sempat-sempat jugak. Macam mana kita nak bagitau orang kampung ni…”

“Nadiha, Nadiha. Sampai sekarang nak kena ikut cakap dia saja,”

(sedutan Novel Sanubari Pujaan)

p/s: Dunia sudah terbalikkah? Sebenarnya siapa yang mesti taat kepada siapa?

Pabila ada sesuatu berlaku nanti, percayalah, Nadiha pasti akan merintih begini…

Mak,

aku malu untuk mengucapkannya

tapi percayalah

ucapan itu sentiasa berlegar dalam sanubariku.

Teruknya anakmu ini

waktu kecil mak tak pernah jemu cakap,

mak sayang anak mak ni.

Melalui semua yang pernah mak buat untuk aku

aku tau, diriku tiada galang gantinya melainkan nyawa mak.

Mak sanggup buat apa saja

demi kebaikanku

walaupun aku membentak

selalu membantah

selalu tak setuju.

Mak pernah merajuk

bukan sekali bahkan berkali-kali

pernah mak mengaku…

“yalah mak ni kolot”

bila aku tarik muka tak setuju dengan mak.

Tapi bila dah besar ni

bila aku dah pandai fikir

bila dah matang sikit

baru aku tau

mak sikitpun tak kolot

mak sebenarnya insan paling hebat

yang Allah utuskan buat aku dan hidupku.

Jika mak tak ada

tak taulah sama ada aku hari ini

manusia atau apa?

Aku tau

mak langit yang sentiasa memayungi

mak bumi yang senitasa melindungi

mak mentari yang sentiasa memberi harapan

mak bulan yang sentiasa mengasyikkan.

Saat ini

aku rasa rindu sangat pada mak.

Aku teringin sangat nak peluk mak.

Aku nak minta ampun dari mak.

Aku tau dosa aku banyak

sedangkan jasa aku pada mak tak banyak.

Aku tau

walaupun dosaku banyak pada mak

walaupun aku ini seteruk-teruk manusia

Mak tak pernah tolak aku.

Mak masih juga sayang aku.

Mak masih juga anggap aku anaknya.

Mak memang manusia mulia.

Aku harap masih ada peluang untuk…

aku dakap mak,

aku aku cium mak,

aku luahkan…AKU SAYANG MAK!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: