Kisah Sebenar Tentang Perintah Solat

 

Anas bin Malik berkata bahawa Abu Dzar r.a pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: Ketika aku sedang berada di Makkah, atap rumahku terbuka dan Malaikat Jibril turun menemuiku, membelah dadaku, lalu membasuhnya dengan air zamzam.

Setelah itu Jibril membawa sebuah nampan emas yang isinya penuh dengan kebijaksanaan dan keimanan dan sehabis menuangkan seluruh isi nampan itu ke dalam dadaku, iapun menutup dadaku kembali.

Kemudian Jibril menggenggam tanganku dan menuntunku ke langit. Jibril berkata kepada penjaga langit, “Buka.” Penjaga langit berkata, “Siapa itu?” Jibril menjawab, “Jibril,” Penjaga langit bertanya, “Adakah seseorang bersamamu?” Jibril menjawab, “Ya. Muhammad s.a.w bersamaku.” Si penjaga bertanya, “Apakah ia telah diutus?” Jibril menjawab, “Ya.”

Maka pintu langit pun dibuka dan kami pergi ke langit terdekat dan di sana kami melihat seorang lelaki sedang duduk dengan aswidah (sejumlah besar orang) di sebelah kanannya dan aswidah di sebelah kirinya. Ketika lelaki itu melihat ke sebelah kanannya, dia ketawa dan ketika dia melihat ke sebelah kirinya, dia menangis. Kemudian lelaki itu berkata, “Selamat datang! Wahai Nabi dan anakku yang soleh.”

Aku bertanya kepada Jibril, “Siapa lelaki ini?” Dia menjawab, “Lelaki itu adalah Adam, orang yang di kanannya adalah roh keturunannya (anak cucunya). Mereka yang berada di sebelah kanan adalah para penghuni syurga dan mereka yang berada di sebelah kiri adalah para penghuni neraka. Manakala dia berpaling ke arah kanannya dia ketawa dan manakala dia berpaling ke  arah kirinya dia menangis.”

Kemudian dia menuntunku hingga tiba di langit kedua dan Jibril berkata kepada penjaganya, “Buka.” Penjaga langit mengatakan hal yang sama seperti yang dikatakan penjaga langit sebelumnya lalu membuka pintu langit kedua.

Anas berkata, “Abu Dzar menambah bahawa Nabi s.a.w bertemu dengan Adam, Idris, Musa, Isa dan Ibrahim a.s. Beliau (Abu Dzar) tidak menjelaskan berada di langit yang mana mereka (para Nabi itu) berada (pada masa berjumpa dengan Nabi s.a.w.), tetapi mengatakan bahawa Nabi s.a.w berjumpa dengan Adam di langit terdekat dan dengan Ibrahim di langit keenam.”

Anas berkata, “Ketika nabi s.a.w dan Jibril berjumpa dengan Idris, yang disebut terakhir ini berkata, “Selamat datang wahai Nabi dan saudaraku yang soleh.”

Baginda menambah, “Aku bertemu dengan Musa dan dia berkata kepadaku, “Selamat datang Nabi dan saudaraku yang soleh.” Lalu aku bertemu dengan Isa dan dia berkata, “Selamat datang Nabi dan saudaraku yang soleh.” Kemudian aku bertemu dengan Ibrahim dan dia berkata, “Selamat datang Nabi dan anakku yang soleh.”

Ibnu Abbas dan abu Habbah Al-Anshari berkata: Nabi Muhammad s.a.w menambah, “Kemudian aku dan Jibril naik ke sebuah tempat dan aku mendengar bunyi pena (dari tempat itu).” Anas bin Malik r.a berkata: Nabi Muhammad s.a.w bersabda, “Kemudian Allah Azza wa Jalla memerintahkan solat 50 waktu kepada umatku. Ketika aku kembali dengan perintah ini, aku bertemu Musa yang bertanya kepadaku, “Apa yang Allah perintahkan kepada para pengikutmu?” Aku menjawab, “Dia memerintahkan solat 50 waktu kepada umatku,” Musa berkata, “Kembalilah kepada Tuhanmu sebab para pengikutmu tidak akan sanggup menjalankan perintah itu,”

Maka akupun kembali menemui Allah dan meminta keringanan untuk umatku dan Dia memberi keringanan hingga separuhnya. Ketika aku bertemu kembali dengan Musa dan memberitahu hal itu kepadanya, dia berkata, “Kembalilah pada Tuhanmu sebab para pengikutmu tidak akan sanggup mengerjakan perintah itu.”

Maka akupun kembali menemui Allah dan meminta keringanan dan Dia mengurangi perintah itu hingga separuhnya lagi. Aku kembali bertemu dengan Musa dan dia berkata kepadaku, “Kembalilah kepada Tuhanmu sebab para pengikutmu tidak akan sanggup mengerjakan perintah itu.”

Maka akupun kembali menemui Allah dan Dia berfirman: “Ini (perintah) solat lima waktu dan solat lima waktu ini setara dengan solat 50 waktu sebab Kalam-Ku tidak akan berubah.”

Aku kembali bertemu dengan Musa dan dia menyarankan aku kembali sekali lagi (menemui Allah dan meminta keringanan bagi umatku). Aku menjawab, “Sekarang aku berasa malu untuk meminta keringanan kepada Tuhanku.”

Setelah itu, Jibril membawaku ke Sidratul Muntaha yang diselimuti berbagai-bagai warna yang tak dapat dilukiskan dengan kata-kata. Kemudian aku diizinkan masuk ke dalam syurga tempat aku menemui tembok-tembok kecil daripada mutiara dan tanahnya mengeluarkan wangian misk (kasturi).”

Sumber: Kitab Tentang Solat, Ringkasan Sahih Bukhari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: