Jom Berubah

ghayyir nafsaka

judul: Ghayyir Nafsaka (Perubahan Diri)

penulis: Amru Khalid

penerbit: Blue-T

harga: RM50.00

bil. halaman: 406

Seperti sebelumnya, buku Amru Khalid tidak pernah mengecewakan. Beliau berupaya mengungkapkan sesuatu dengan terperinci dan mampu mencetus perubahan dalam diri pembaca. Cara beliau menulis sangat menarik. Tidak rugi membeli buku ini jika anda benar-benar mahu berubah.

 

Rahsia Di Sebalik Huruf Hijaiyah

 

huruf hijaiyah

judul: Adakah Wujud Rahsia dan Makna Di Sebalik Huruf Hijaiyah?

penulis: M Fauzi Rachman & Atikah Suhaimi

penerbit: Synergy Media

harga: RM25.50

bil. halaman: 295

Sinopsis:

Huruf hijaiyah ternyata mempunyai makna falsafah yang mendalam. Secara global, rahsia itu adalah cara dan usaha  agar kita menjadi Muslim sejati dan manusia yang berguna. Di antara cara dan usaha yang dibincangkan dalam buku ini adalah bagaimana kita memperoleh keseimbangan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat, bagaimana kita mampu mencapai titik keseimbangan hidup sebagai makhluk individu dan sosial serta bagaimana kita dapat meraih titik keseimbangan antara material dan spiritual. Hebat sekali kerana cara tersebut datangnya daripada ALLAH SWT sendiri.

 

Islam Amat Indah

 

 

travelog syahadah

Judul: Travelog Syahadah

Penulis: Muhammad Rashidi Abdullah

Penerbit: PTS

Harga: RM14.00

Bil. halaman: 128

Orang yang hebat biasanya akan diuji terlebih dahulu, itulah kesimpulan yang dapat saya buat setelah membaca buku ini. Buku ini digarap dengan ringkas namun mampu menitiskan air mata dan menitikkan keinsafan buat hati-hati yang sangat biasa bergelumang dengan maksiat. Pada pendapat saya, jika buku ini ditulis dengan lebih terperinci, nescaya akan lebih ramailah non-Muslim mengucap dua kalimah syahadah setelah membacanya.

Antara fragmen-fragmen yang menyentuh hati saya adalah:

i. Hampir seminggu berada di kampung. Saya benar-benar merasa bahagia. Mulder yang pada mulanya takut mendampingi saya, akhirnya menjadi rapat dengan saya. Waktu pagi, saya menghantar beliau ke sekolah. Tengah hari saya menjemput beliau dari sekolah. Pengalaman itu benar-benar mengajar saya erti tanggungjawab. Terasa tanggungjawab itu sesuatu yang indah. Indah apabila kita benar-benar menyedarinya.

ii. Ayah menyatakan kerisauan hatinya apabila mendengar berita penahanan saya di penjara. Sukar melelapkan mata katanya. Ayah juga melahirkan kekesalan kerana tidak sempat menemui saya ketika saya meninggalkan kampung halaman. Ternyata, di sebalik ketegasan ayah, kemarahan yang selalu dizahirkan kepada saya, terselit perasaan kasih sayang yang amat mendalam.

Tidak dapat dinafikan, saya terpaksa mengetepikan rasa tidak selesa tentang pembinaan ayat-ayat dalam buku ini dek kerana mahu mendalami pengalaman penulis. Kisah beliau unik dan menarik. Pengalaman penulis ini yang perlu kita jadikan iktibar. Semoga lebih ramai lagi yang akan dapat ‘melihat’ keindahan Islam di sebalik keperitan hidup yang dialami. Allah sentiasa ada dan bersedia membantu, tak kira siapapun kita asalkan kita sentiasa membuka hati untuk menyambut kebenaran.

 

Bohong Di Dunia

 

bohong di dunia

judul: Bohong Di Dunia

penulis: Prof Dr. Hamka

penerbit: Pustaka Dini

harga: RM15.00

bil. halaman: 108

Sinopsis:

Bohong satu kali adalah laksana nila setitik dimasukkan ke dalam susu sebelanga. Bohong satu kali kerap menjatuhkan harga diri seseorang di hadapan sesama manusia untuk selama-lamanya.  Jujur dan benar adalah sifat semulajadi manusia. Suara hati yang asli adalah jujur dan tidak mahu berbohong.

Orang yang berani berkata terus-terang, adalah orang yang mendidik jiwanya sendiri untuk merdeka. Dan orang yang berani menerima perkataan terus terang adalah orang yang membimbing jiwanya kepada kemerdekaan. Sebab itu dapatlah dikatakan bahawa, kebenaran itu adalah kemerdekaan.

 

Hikmah Yang Tersirat

Pakistan diungkap dengan terperinci seperti kita sedang berada di sana. Bumi yang bergolak itu membuatkan kita terlalu amat bersyukur kerana lahir, tinggal, mencari rezeki dan berkeluarga di negara Malaysia yang aman makmur ini. Namun bukan itu yang menjentik hati saya tatkala membaca buku ini. Tidak pernah saya menghabiskan bacaan sesebuah buku sebegini cepat. Bab akhirnya yang menjentik jiwa saya, terutama sekali ayat terakhir yang diungkap oleh isteri penulis. Bunyinya begini:

“Sesungguhnya jalan pulang kali ini benar-benar membawa dia pulang kepada Yang Hak.”

Hakikatnya, penulis buku ini tidak sempat menatap tulisan di blognya yang akhirnya dibukukan…al-fatihah buat beliau.

hikmah yg tersirat

Judul: (Diari Seorang Diplomat) Hikmah Yang Tersirat

Penulis: (Al-Marhum) Wan Ahmad Fadzil Wan Mohd

Penerbit: Galeri Ilmu

Bil. Halaman: 193

Harga: RM19.00

 

 

Berfikir Berlandaskan Agama

 

Suatu ketika, Nabi s.a.w berbaring di atas sebidang tikar, yang kesan-kesannya berbekas di tubuh baginda. Ibnu Mas’ud berkata: Jika tuan benarkan, saya boleh meletakkan alas di atasnya.

Jawab baginda, “Apa yang perlu saya buat dengan dunia ini…bagi saya, ia adalah seperti sebatang pokok yang teduh, yang di bawahnya pengembara berehat sebentar dan selepas itu dia pergi dengan urusannya.” (HR Ahmad, Tirmizi dan Ibnu Majah).

Rasulullah s.a.w telah menunjukkan teladan dan sudut pandang yang betul mengenai dunia yang sedang kita huni ini. Baginda juga pernah bersabda: Demi Allah, kehidupan dunia jika dibandingkan dengan akhirat tidak lebih daripada setitik air yang lekat di jari yang dicelup ke dalam lautan.” (HR Muslim)

Untuk mengetahui dengan lebih lanjut, buku ini ada membicarakan tentangnya. Semoga kita semua dapat mengubah sudut pandang kita selama ini jika kebendaanlah yang menjadi fokus utama. Banyak kisah dalam Surah Al-Kahfi yang boleh diambil iktibar lalu  diadaptasik ke dalam kehidupan seharian. Sesungguhnya ayat-ayat al-Quran adalah petunjuk yang nyata buat kita semua.

manusia & kemaruk kebendaan

Judul: Manusia & Kemaruk Kebendaan (Teks & Komentar Surah Al-Kahfi)

Penulis Asal: Sayed Abul Hasan Ali Nadwi

Penterjemah: Syed Putra Syed Ahmad

Penerbit: Unit Buku Harakah

Harga: RM18.00

Jumlah Halaman: 134

 

Diari Mat Despatch (Sudah Bekerja)

 

judul: Diari Mat Despatch (Sudah Bekerja)

penulis: Bahruddin Bekri

penerbit: PTS

harga: RM9.90

bil. halaman: 155

“Kepada sesiapa yang menjumpai buku ini, ini bukanlah buku laporan sains sekolah walaupun ia memang sepatutnya buku laporan sains. Tetapi ini adalah diari. Oleh kerana aku tidak mampu beli diari, aku beli sahaja buku laporan sains. Jadi, apa yang aku mahu beritahu adalah, jangan baca diari ini dan jangan pulangkannya. Buang ataupun bakar kerana apabila membaca diari ini anda akan mengetahui rahsia aku dan aku akan malu. Jadi tolonglah jangan baca.”

Seorang rakan saya pernah cakap, akhir-akhir ni macam-macam boleh tulis. sampai diari mat despatch pun ada orang tulis. Saya senyum mendengar kata-katanya, yang saya fahami, menulis tidak terhad genrenya dan tidak memerlukan isu yang berat.

Lama selepas itu barulah saya berpeluang membeli novel di atas. Kulit luarnya sangat luar biasa kerana terlalu ‘simple’. Novel yang saya beli ini adalah cetakan yang ke-4. Ini bermakna, sambutan terhadap novel ini sangat luar biasa!

Saya percaya novel ini ada auranya yang tersendiri. Sambil membayangkan wajah watak ‘aku’ dalam novel ini, saya tak henti-henti tersenyum ketika membacanya. (Bukan hanya sekali saya membayangkan novelis ini sendiri amat layak memegang watak ‘aku’ jika novel ini didramakan. Maaf ye tuan Bahruddin Bekri :) )

Diari biasanya bersifat ‘flashback’. Begitu juga dengan diari ini. Penulisnya mampu memutar semula kenangan hidupnya dengan berkesan sekali. Antaranya:

Apabila aku sampai sahaja tadi di rumah, kontraktor yang wajahnya bengis sudah menunggu di hadapan pintu. Aku masih terbayang-bayang lagi caranya memandang aku, seperti harimau yang melihat anak rusa. Sudah lama juga aku tidak dipandang sebegitu.

Kali terakhir aaku dipandang begitu, lebih kurang 10 tahun lepas. Waktu itu aku masih berada di sekolah menengah dan aku tidak menyiapkan kerja sekolah. Aku diarahkan berdiri di luar kelas dan mencabut rumput-rumput yang panjang. Pada waktu itulah aku menerima pandangan yang cukup bengis daripada tukang kebun sekolah kerana aku sudah mencabut sekali bunga-bunga yang baru ditanamnya. Waktu itu, aku manalah tahu yang mana bunga dan yang mana rumput.

Tadi juga buat pertama kalinya aku mendengar suara jiran aku itu. Selama ini kami cuma jeling-menjeling. Paling kerap, aku buat-buat tidak nampak dan aku yakin dia juga sering buat-buat tidak nampak.

Buat pertama kali juga tadi aku berasa satu kelegaan yang menyejukkan hati aku. Kelegaan yang sama aku peroleh apabila aku selesai bersunat. Aku lega kerana aku tidak mati. Bagaimanalah aku boleh berfikir aku akan mati apabila bersunat.

Asal-usul sebab-musabab ‘aku’ menulis diarinya adalah untuk menggilap kemahirannya dalam BMT. Namun, pengajarannya bukan hanya setakat BMT. Saya merasakan bahawa novelis ini amat luas pengetahuannya kerana dapat menghuraikan sesuatu perkara dengan mendalam dan berilmu. Tak rugi baca diari ini…saya suka!

 

Biografi Syaitan

judul: Biografi Syaitan

penulis: Dr. Ahmad H Sakr

penerbit: inteampublishing

harga: RM18.00

halaman: 210

Syaitan ialah musuh yang nyata bagi manusia meskipun kita tidak dapat melihatnya. Syaitan sentiasa berusaha menyelinap ke dalam hati manusia untuk menimbulkan perasaan ragu-ragu dan waswas. Disebabkan syaitan dilaknat hingga ke hari kiamat dan sudah pasti akan masuk neraka, syaitan tidak akan jemu menghasut manusia untuk menjadi sekutunya.

Buku banyak menukilkan ayat-ayat al-Quran yang berkaitan dengan syaitan dan iblis. Oleh sebab itu ia dapat membantu kita memahami dengan lebih jelas jika menemui dan membaca ayat-ayat berkenaan di dalam al-Quran.

Dikatakan bahawa anak-anak syaitan ialah:

1. Tsabr – menggoda manusia supaya membuat maksiat ketika berada dalam kesedihan atau kesusahan.

2. A’war – menghasut manusia supaya mendekati zina dan melakukannya dengan apa cara sekalipun.

3. Miswath – menyampaikan berita dusta atau penipuan yang mampu menimbulkan fitnah besar dan pergaduhan.

4. Dasim – menyebarkan sifat emosi yang keterlaluan, mudah marah dan permusuhan.

5. Zaknabur – memastikan dunia ekonomi dan perniagaan tergugat.

6. Khanzab – menghalang dan mengganggu manusia melakukan solat.

7. Walhan – mengganggu umat Islam ketika berwuduk, supaya mereka berasa waswas.

Nota saya:

i. Kita sudah tahu peranan syaitan dan kejahatannya, jadi janganlah  membiarkan diri diperdayakan sewenang-wenangnya. Mesti berjihad!

ii. Amat penting mengetahui nama-nama tersebut adalah nama-nama anak syaitan supaya anda tidak tersalah memilih nama-nama ini sebagai nama baby anda. Maklumlah, sedap-sedap pula nama anak-anak syaitan ni!

 

Martabat Ilmu dan Ulama

 

 

judul: Martabat Ilmu dan Ulama

penulis: Syeikh Muhammad Nuruddin Marbu

penterjemah: Ust Mohammad Subki, Abdul Rahman Al-Hafiz

penerbit: PSN Publications

harga: RM28.00

halaman: 167

Buku ini merupakan himpunan hadis yang mulia berkaitan ilmu dan ulama. Allah s.w.t menganjurkan hamba-hamba-Nya agar menuntut ilmu. Ilmu agama atau ilmu yang ada dalam al-Quran dan as-Sunnah akan menjadi benteng buat diri seseorang untuk mencegahnya daripada melakukan perkara yang dilarang syariat. Justeru, orang yang ingin menuntut ilmu digalakkan untuk berguru dengan orang-orang alim. Sesungguhnya ulama ialah pewaris para Nabi yang membimbing umat manusia ke arah hidup yang bahagia di dunia dan akhirat.

 

Kesan-kesan Amalan Nabi Ibrahim a.s Dalam Sunnah Nabi s.a.w

 

 

judul: Kesan-kesan Amalan Nabi Ibrahim a.s dalam Sunnah Nabi s.a.w

penulis: Abdullah Al-Qari b Hj Salleh

penerbit: Al-Hidayah

harga: RM14.00

halaman: 184

Selain nama Nabi Muhammad s.a.w, nama Nabi Ibrahim juga tidak pernah lekang disebut oleh umat Islam seluruh dunia. Di dalam solat lima waktu, kita menyebut nama Nabi Ibrahim ketika tahiyat akhir. Selain itu ibadah korban juga dikaitkan dengan baginda dan anaknya Nabi Ismail a.s. Malah bangunan Kaabah di Mekah juga telah dibina oleh baginda berdua. Begitu juga dengan sejarah pembukaan Mekah yang amat berkait rapat dengan baginda.

Islam adalah agama yang paling sempurna, lengkap, mulia dan tinggi. Asasnya telah dibina oleh Nabi Ibrahim dengan ajaran tauhid, iaitu mengesakan ALLAH S.W.T. Asas ini dilengkapkan lagi dengan ibadah, amalan soleh dan akhlak terpuji. Asas ajaran tauhid ini kemudiannya diteruskan oleh nabi-nabi sesudah baginda.

Bacalah buku ini untuk mengetahui kesan-kesan amalan yang dirintis oleh Nabi Ibrahim yang masih kita amalkan hingga ke hari ini.

 

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.